Archive for October, 2007

Cerita pesta blogger 2007 : "i’m a lucky boy!"

Posted in pb2007 on October 30, 2007 by iphan

hyaahh…. baru bangun dari hibernasi. kecapekan gara-gara ke pesta blogger 2007.
Awalnya, saya ini rada minder dateng kesana. wong saya ini masih blogger abal-abal. ndak ngerti apa-apa. Untung ada celeblog yang ngasih support ke saya, dan akhirnya saya jadi dateng *hore*

Saya ndak nyesel sama sekali untuk dateng ke Kopi Darat Nasional itu. Malah bisa dibilang beruntung banget. wong saya dan 500 blogger yang ada disana udah jadi bagian dari penobatan hari blogger nasional. (buset dah…)

Saya juga beruntung, bisa ketemu blogger-blogger dari kelas abal-abal kayak saya, sampe kelas advance kayak pak dhe ndoro kakung, dan pak dhe mbilung.

Lebih beruntung lagi, saya juga sempet dateng ke muktamar blogger 2007 ! yang isinya anak-anak BHI (Ayo dukung kambing project nya!)

Tapi yang paling beruntungnya saya itu, dapet N95 gartis…tis… 😀

Tapi, tentang pesta blogger 2007, jauh dari yang saya pikirkan… ndak kayak “pesta” beneran. Lha, saya ini kehabisan makanan, cuma dapet air es sama puding. Untung, piring kosong yang saya terima itu bisa saya bawa pulang sampe kejogja 😀 (lumayan, piringnya bagus, ada tulisan : ‘blitzmegaplex‘ nya)

selaen itu, acara-acara pokok dipesta blogger 2007, malah keliatan kayak acara sampingan. Dari pidato sambutan (hueee… mas enda kok pidatonya baca teks yaaa?! mending baca postingan pidatonya aja kalo gitu. lha, bener kan, pidatonya diposting 😐 )
trus diskusi tema ‘suara baru indonesia’ nya itu, menurut saya ndak bener-bener menjelaskan suara barunya itu. Jadi saya malah nanya-nanya dalam hati,  *apa mungkin saya nya yang nggak nangkep ya?!*

Yang oke itu, kuliah singkatnya pak dhe mbilung sama pak dhe ndoro kakung. waahh… banyak belajar saya tentang nulis blog itu kayak apa.

Tapi salut sama pesta blogger ini. Sampe pak menteri pun dateng ngasih sambutan, menetapkan hari blogger Nasional, dan ngasih pe er buat bikin jingle blogger *plus iming-iming laptopnya*

Makasih saya buat :
1. tikabanget yang udah bersedia meminjamkan ketenarannya, biar saya ndak garing :p
2. pak dhe mbilung yang udah jemput sampe bandara, jadi tour guide di jakarta, ngangkat telfon mama saya, dan tumpangannya di bogor 🙂
3. anak-anak komunitas BHI yang udah ngasih ijin buat ikut muktamar bloggernya.

4. nokia, yang udah ngasih N95 ke saya. wekekekekek….

itu aja… ntar yang kurang-kurang ditambahi lagi

Advertisements

saya berangkat ke pesta blogger 2007

Posted in Uncategorized on October 24, 2007 by iphan


hehehe,fiuh, stelah harap-harap cemas, akhirnya saya lolos di 100 orang yang dapet free pass nya pestablogger 2007.

deg-deg an plus takut negh, nungguin acaranya kayak gimana *loh, kok udah kayak panitianya aja*
iya, deg-deg an karena nggak sabar pengen kesana. dan takutnya itu kalo disana ndak tau harus ngapain. Takutnya lagi ntar saya garing kayak ikan teri disana, ndak tau sapa-sapa dan yang dateng itu ternyata om-om dan tante-tante saya yang berkompeten di dunia per blog an.

lha, saya ini masi bodo tentang ngeblog, kok berani-beraninya dateng ke pestablogger 2007 – kumpulan blogger canggihnya indonesia.
*jawab : modal nekat dan penasaran*

moga-moga acaranya lancar dan sukses… dan moga-moga lagi saya ndak garing disana… saya berangkat sendiri ini soalnya.

mungkin ada om-om dan tante-tante ato siapa aja deh yang mau kesana, mau berbaik hati dengan saya begitu, memberitahu rules nya kalo kesana harus gimana aja… hehehe. makasi loooh

pilkades tempat saya…

Posted in Uncategorized on October 17, 2007 by iphan

*Hore*

saya lagi dibali !!!

Liburan?! iya, masi di bab lebaran ini…

di bali, yang namanya suasana lebaran nggak gitu kerasa kayak di jawa… aktivitas masi lancar-lancar aja. libur anak sekolah juga cuman seminggu *ngelirik adik-adik saya*

Betul, justru di tempat saya ini lagi sibuk-sibuknya kampanye pemilihan kepala desa.

Tapi saya ngeliat ada yang nggak beres sama kampanye ini.

kertas-kertas bergambar orang pake baju adat ketempel disana-sini. di tiang listrik, di pos kamling, ditembok-tembok rumah, bahkan dipagar rumah *sigh… noleh tembok rumah saya*

buuussseeeett…. jadinya kotor, kumuh ini jalan rumah saya, gara-gara penuh pamflet, brosur, atau apalah itu bab kampanye pilkades.

Kampanye ini, mungkin mau menghemat budget yaaa, jadi cuman modal kertas print warna, dan sebagian difotokopi perbanyak pake kertas warna-warni (udah kayak brosur pameran aja). Hasilnya: sampah, dan tembok rumah warga jadi rusak, karena ditempel tanpa ijin. *sigh, sekali lagi ngelirik tembok rumah saya*

yang namanya kepala desa itu kan harusnya menjaga keamanan, kebersihan, dan ketertiban lingkungan desa nya. paling nggak beliau ntar lah yang bakal jadi panutan warganya…

kalau ngeliat cara kampanye yang sepeti ini, saya jadi pesimis sama semua calon yang mengajukan diri atau diajukan tersebut. soalnya, ndak cuma satu kandidat aja yang kayak gitu sodara, semua kandidat! *jadi males milih*

kalau kayak gini, yang bodoh siapa ya?! si kandidatnya, tim suksesnya, atau kita yang akan memilih salah satu diantara mereka nantinya?!

moga-moga pemilu presiden ndak kayak gini (tapi kayaknya juga bakal susah, lha, pemilu-pemilu sebelumnya juga mereka kampanye dengan “nyampah”)…

INDON dan MALAS

Posted in Uncategorized on October 7, 2007 by iphan


habis membaca postingan INI.
Waaahhhh…. saya ini telat ya?! atau saya ini yang kuper banget?! baru tahu kalo saya ini adalah INDON?

waduh, saya ini bukan INDON loh sodara… saya ini INDONESIAN. ras jawa-bali yang sekarang ngekos di jogja.

Saya suka ndak abis pikir, kok bisa-bisanya orang-orang kita dibilang INDON ya? apa karena INDONESIA itu terlalu panjang, jadi disingkat INDON?!

*kemakan tren sms yang suka nyingkat-nyingkat kata*

waduw… kalo gitu, saya ini orang yang sering SMS an… masa mau nulis orang-orang negara “itu” make kata MALAS?! apa nggak keterlaluan?

*sensi mode on*

Saya yakin, kami sebagai warga negara Indonesia masih memiliki rasa saling menghargai. Tapi di inget juga, kita ini adalah Negara yang memiliki Harga Diri yang tinggi.

menyebut kami dengan istilah INDON itu, sudah seperti menginjak martabat kami sebagai warga yang negaranya sudah diakui dunia.

entahlah apa kata orang-orang Indonesia jika ngeliat halaman ini , yang ini, (wajib buka). saya udah nggak bisa ngomong lagi…

*masih shock ngerasa abis diinjek*

Syarat baikan

Posted in Uncategorized on October 5, 2007 by iphan

ini, saya punya temen baik yang dulu kenalannya dengan nggak baik-baik. Udah setaun temen baik ini temenan sama saya yang juga anak baik-baik.

beberapa waktu lalu, kita sempet dalam kondisi nggak baik-baik, sodara. Apa, kenapa, dan bagaimana masalahnya ndak perlu dikasih tau demi kebaikan kita bersama.

Yang lucu itu, cara baikkan kita.
Dia mulai sms saya baik-baik. bilang kondisi ini nggak baik untuk diterusin, dan minta baikkan.

saya bales iya.

*hore* kita baikkan!

Tapi…
tunggu dulu. beberapa saat kemudian, muncul sms lagi dari temen baik saya itu. Inti dari sms itu bilang kalo saya ingin baikkan, saya harus menunjukkan itikad baik saya dengan ngirim cake tiramitsu dan cheese cake ke dia… Kalo nggak, acara baikkan ini gagal.

Sodara, ini ada yang aneh…
1. kenapa saya yang harus ngasi itu tiramitsu dan cheese cake? saya dalam masalah itu (ehm, ini bukan pembelaan ya…) adalah dalam posisi ndak salah. bahkan bisa dibilang sebenernya saya ini adalah obyek dari masalah dia sendiri. Saya nggak tau apa-apa ni. Dan, yang sms duluan itu dia sodara.

2. Dan emang penting gitu, setiap baikkan harus ngasi sesuatu?! “untuk menunjukkan itikad baik…” katanya… belum pernah, saat saya baikkan ama temen baik saya yang lain saya ngasih tiramitsu ato cheese cake (mending makan sendiri. kenyang… wkwkwkwk)

3. Kenapa kalo nggak ngasih itu cake acara baikkannya jadi gagal?!

saya bingung ini. saya ndak ngasi dia tiramitsu dan cheese cake itu. akhirnya kita nggak jadi baikan

*sigh*

punya nomer hape kok banyak…?!

Posted in Uncategorized on October 4, 2007 by iphan

Tadi saya itu lagi mau nelpon temen, si X (bukan inisial sebenarnya). urgent ceritanya…
Cuman, pas ditelpon bukan suara si X, tapi suara mbak-mbak yang saya tahu tapi nggak kenal (bacanya : operator) yang angkat telpun temen saya itu. Trus saya coba lagi sekali. siapa tau sinyal hape si X itu lemah (maklum, si X make provider yang ngasi tarif murah dengan sinyal lemah). Ternyata masih nggak nyambung.

Masih sibuk nyoba telpun-telpun si X, teman saya yang laen, si Q (masih bukan insial sebenarnya) dateng. Saya nanya ke si Q tentang X. Q bilang, untuk sementara X pake nomer laen (katanya sih, si X make nomer yang laen gara-gara nelpon cuman 1/2 harga, sms ke sesama provider gratis, dan sms ke provider lain masih Rp100,- Mau?!)

Yah, saya coba telpun si X pake nomer yang dikasi si Q. ternyata masih nggak nyambung! *gondok*

Saya akhirnya telpun ke rumah si X. si mbok yang angkat. dia bilang nomer si X bukan yang pertama ato yang kedua saya telpun. di kasih saya nomer laen (yang ini rajanya sms, katanya) sama si mbok. saya telpun lah si X. dan ternyata… nggak aktip juga… AARRGGHHH…!!!!

Kenapa sih, orang-orang punya nomer banyak?! udah gitu mending ini nyambung, lha nggak ada yang aktip gitu… *pusing-pusing*
Kalo cuman tergiur sama janji-janji providernya, lah beli hape banyak juga aja. jadi semuanya aktip. jangan make satu hape dengan 10 nomer, yang ndak tau yang aktip yang mana. suka-suka yang punya.

*mau beli pulsa dulu. pulsanya abis, buat nelpun-nelpun si X*

blogger dan kebebasan menulis

Posted in Uncategorized on October 1, 2007 by iphan


abis ngebaca blognya bang herman.
Kalo dipikir-pikir lagi, blog itu mungkin emang salah satu bentuk dari new media. cuma, new media yang baru menetas istilahnya. masih rentan.

Kelebihan blog itu sendiri adalah, tulisan kita yang masih “bebas” tanpa mendapat tekanan dari banyak pihak, seperti pasar, mengejar rating, atau “headline” media yang harus diikuti sebagai mode, seperti berita-berita yang kita lihat selama ini di koran atau televisi. Sehingga pembaca blog seperti dikasih refrensi baru, sesuai dengan yang dipikirkan si penulis itu.

Selain itu,yang menjadi masalah bagi para blogger adalah Blog itu sendiri masih Lemah di mata hukum. mungkin. karena blom ada undang-undang yang melindungi para blogger.
*seandainya dibikin UU blogger, mungkin nggak ada tuh somasi-somasi yang dikirim gara-gara ada pihak yang dikritik lewat tulisan-tulisan di blog*

Karena Tulisan-tulisan di blog sendiri juga nggak bisa dibilang produk jurnalistik yang di Indonesia sudah ada undang-undang tentang PERS, yang isinya memberikan kebebasan bagi wartawan untuk melakukan kegiatan jurnalistik. *lha iya, kita para blogger kan bukan wartawan, nggak punya lembaga, nggak punya kartu PERS*

Sekarang sih, tinggal gimana kitanya menggunakan blog itu, untuk apa postingan-postingan itu ditulis?!

Yang mendasar kan blog itu adalah hak untuk bersuara bagi kita sebagai publik, dan citizen. Dimana blog itu mungkin bersifat personal, atau bersifat informatif, dan inspirasi kita untuk orang lain.

pokoknya Jangan pernah berhenti menulis. Suarakan apa yang menjadi pikiran kita… Siapa tahu suara itu bisa ngasih perubahan.