Archive for February, 2008

ganti template dan foto di header

Posted in blog, me with tags on February 28, 2008 by iphan

Bosen!!! Saya bosen sama template lama yang warna merah abu-abu gelap itu.

Barusan iseng-iseng ngetes satu-satu template wordpress . Terus, nggak tau kenapa saya sreg sama template yang ini. Di otak, udah ada bayangan, headernya mau diganti pake foto apa.

Kebetulan, saya baru diajarin make potosop sama temen saya yang bukan blogger (jadi nggak bisa dikasih link).

Tapi, emang otak saya ini kalo mikir suka nggak tuntas. Ternyata fotonya (yang ukurannya kayak cover cd) ndak bisa semua bagiannya jadi header. Dan baru ngeh, kalo header di wordpress itu persegi panjang. Jadi harus di crop… dasar saya geblek!

Tapi, karena gak pengen nyesel dan ngerasa usaha ngedit foto seharian jadi sia-sia, saya mau masang foto editan itu di postingan sini. hehehe…

foto header

FutNot :

itu poto saya yang di ambil pake kamera poket digital finePix Fuji film.

Nama fotografernya : I Made Kris Adi Astra. Dipanggil Tom-Tom. Temen SMA saya dulu.Waktu itu dia ngejabat Pemred di majalah sekolah (saya wakilnya :p ).

Tempat fotonya itu di pantai Dream Land Bali.

Fotonya sekitar setaun yang lalu. Yang jelas sebelum lebaran. Karena badan saya masih kurus dan sedikit berbentuk 🙂 Guest what!? Abis lebaran, badan saya jadi nggak etis™ buat di foto.

Itu foto, sengaja kepalanya di potong… Nggak etis™ kalo terus-terusan masang muka saya yang lecek. Hehehehe…

RAN band dan Maliq & d’essential

Posted in gossip, info, music with tags on February 25, 2008 by iphan

Saya sempet depresi sama band-band baru Indonesia yang makin nggak masuk dikuping *lirik kangen band, matta band, ribass band, dan band-band laen yang saya lupa* (maap buat fansnya mereka, bukan saya menjelek jelekkan. Saya aja nggak bisa nyanyi kok. Masalahnya musiknya bukan selera saya, tapi selera pasar).

Untungnya, ada satu band baru yang bikin saya noleh dan finally saya beli albumnya.

band beruntung itu adalah: RAN band. Band yang isinya 3 orang ini, lagu nya ear catching banget. Malah, lagu yang “pandangan pertama” jadi ringtone hape. Trus, lagu “Nothing Last Forever” juga sering didengerin kalo lagi di kamar.

Kapan hari, Sempet nonton aksi panggungnyadi tipi. Kalo nggak salah di Extravaganza, trus di Mama Mia versi yang manaa gitu, terakhir konsernya 3 diva. Sayang, pas live, suaranya masih agak cempreng. Tapi, nggak apa-apa. Toh, biar dikata band baru, mereka maen juga di Java Jazz 2008. Sebel, saya ndak bisa dateng ke Java Jazz. (Ujian mid! arrggh!!!)

 

Kemaren-kemaren, saya ngefreak banget sama Maliq & d’essential. Lagu-lagunya maliq itu udah kayak soundtrack idup dari SMA sampe kuliah *lebaay….*. Sebel juga, tau personilnya rontok satu-satu. Malah, si Dimi bikin album solo sendiri.

Untungnya, taun ini, maliq ngeluarin album soundtrack claudia/jasmine. Jadi pengen nonton pilemnya juga…

Coba aja kalo gak ada band-band kayak gitu di Indonesia. Masa, tiap hari dengerin kangen band mulu?! 😦

Trans Jogja dan laporan 3 hari perjalanan

Posted in gossip, info with tags on February 21, 2008 by iphan

Udah hari ke 4 sejak Trans Jogja di operasikan. Sebagai warga kota yang baik, saya ikut-ikutan menyukseskan proyek ini. 3 hari berturut-turut menjajal bus patas ber ac itu. Dan berikut laporan saya :

Hari Pertama (18 Februari 2008)

kartu Trans Jogja

 

Jam 18.30 WIB. Saya baru saja menyelesaikan rutinitas di Gedung UPT II UGM (sebentar lagi rutinitas ini akan berakhir). Nggak ada kerjaan, saya iseng-iseng nyoba Trans Jogja, yang kebetulan, salah satu shelternya ada di depan gedung ini. Karena ndak ngerti apa-apa, saya nanya 1/2 kali alas kali tinggi ke mbak yang jaga disana. Dengan sabar dan bosen (mungkin udah 1000 kali, dia ngejelasin ke calon penumpang lain), mbaknya ngejelasin harga tiket, cara bayar, cara masuknya, jadwal bis, dan rute bis nya. **angguk-angguk bego** Dudududu… saya aseli dagadu, ndak inget semua yang dibilang mbaknya. Katanya, bis selanjutnya bakal dateng 10 ato 15 menit lagi.

Oke, saya nunggu **sambil baca novel Harry Potter 7 untuk yang ke 5 kalinya**.

Lima belas menit berlalu… *krik…krik…krik…* ndak ada bis ijo kuning yang mampir ke halte.

Saya nanya ke mbaknya, kapan datengnya. Si mbak ngejawab : “mungkin macet di jalan mas…”. *tarik nafas* Oke. saya nunggu lagi. dan 10 menit kemudian, bisnya dateng. Dengan antusiasme berlebihan saya naek dan rebutan kursi.

Cihuy!!! Saya naek Trans Jogja! Cuman bayar seribu perak saya bisa keliling kota gudeg (seribu selama masa promosi. Kalo udah normal, jadi 3000…beh!). Saya menikmati perjalanan dengan khusyuk. Maklum, jarang-jarang naek bis kota. Beberapa shelter udah dilewatin. Semuanya normal-normal aja sampe mau nyampe terminal giwangan. Sebelum masuk terminal, Speaker yang ada di langit-langit bis, brojol. Keliatan kabel bergelantungan. Buset! Baru hari pertama sudah ada yang rusak gini?! Trus, sampe di Giwangan, supir taksinya ngetem dulu. ngerokok, ngaso sekitar 15 menit. Baru jalan lagi… Akhirnya, saya kembali ke UGM setelah 2 jam perjalanan.

Hari keduwa (19 Februari 2008)

kasian masnya

Saya berangkat ke gedung UPT II UGM make Trans Jogja lagi. Ndak ada masalah nih. Asik-asik aja perjalanannya. Trus pulangnya, saya juga naek bis ini lagi. Ada yang ganjil pas pertama naek. Ternyata, pintu otomatisnya rusak. Jadi kernetnya terus megang pintunya, biar gak kebuka 😀 . Kasian betul masnya. Gak cuman itu aja. Pas mau mampir ke shelter Amplas, bisnya nabrak palang pembatas. *glek* Untung saya selamet.

 

Hari ketiga (20 Februari 2008)

 

mesin penerima kartu

Saya dan bisnya baik-baik saja. hehehehe… cuman, pas saya mampir di shelter prambanan, supir bis dan kernetnya, ngaso dulu. mesen nasi, kopi, di angkringan setempat. Sebelumnya, mereka minta ijin ke penumpang. Dan jawaban penumpangnya?! *angguk-angguk*. Jogja memang berhati nyaman… 😀

 

 

Tapi dari 3 hari saya naik Trans Jogja ini, ada yang sedikit unik :

1. Kalo Trans Jakarta, ada mesin bicara, yang ngasih tau ke penumpang setiap pemberhentian shelter. Nah Trans Jogja ini, kernetnya yang ngomong, secara manual. Jadi, setiap sampe shelter, kernetnya ngomong kayak gini :

“Kepada penumpang bis Trans Jogja, sebentar lagi kita sampai di shelter “blah…blah…blah…”. Periksa kembali barang bawaan anda jangan sampai ada yangh tertinggal. (kira-kira begitu.Abis setiap shelter ngomongnya beda-beda).

Kasian aja liatnya. Pantes aja, di akhir-akhir perjalanan, kernetnya nggak ngomong lagi. capek kali ya. hehehehe

2. Pintu otomatis yang ada di setiap shelter jadi nggak fungsi. wong pintunya kebuka terus 😀 . Masnya males mencet tombol pintunya berulang kali. Jadi pintunya dibiarin gitu aja.

 

Begitu laporan saya. Huehuehue… lumayan lagh, seribu perak bisa keliling jogja. Tapi kalo udah 3 ribu, balik lagi naek motor aja. pulang pergi 6 rebu dunk?! bisa beli bensin seliter tuh… 😀

Seleb Blog dan Blog Seleb

Posted in gossip with tags on February 18, 2008 by iphan

Yah, balik lagi hari senen 😦 **kebayang-bayang kuliah**

Padahal kemaren itu weekend yang seru. Kopdar terus! Bintang tamunya kali ini ada Bu Dokter Evy, dan mas Gage dari bogor itu. Tentunya bersama temen-temen siap tempur ini 😀

kopdar

TKP pertama itu di Hotel Mercure (tempatnya bu Evy nginep). Enak banget kopdar di Lobby Hotel bintang 5 itu. Tikar berganti permadani, kursi berganti sofa klasik. Terus-terus aja yah kopdar di hotel (bayar dewe phan!).

**Lirik Judul di atas**

Oh iya, jadi lupa mau ngebahas apa. Ternyata judul di atas sempet jadi top list di akhir taun 2006 yah. hehehehe… tapi lupain aja. Saya cuman mau nulis, bukan ngajak perang *piss*

Kemaren, sebelum meluncur kopdar, saya sempetin nonton infotaiment yang makin nggak penting. Dan Selain gebetan saya Dian Satsro, ternyata ada satu lagi artis ibu kota yang mulai ngeblog (di eksopse pula). Yaitu tante Maia. Ho oh, Maia istrinya Dhani itu loh jeung! yuuk! **niru-niru presenter infotaiment kemaren**

Saya, langsung ke TKP. ngecek blog nya tante itu. abis saya ngikutin banget gosipnya si Tante beranak 3 ini.

Whoops… namanya juga blog, isinya full curhatan Tante Maia bab keluarga dan anak-anaknya. Beberapa postingan bikin saya meler kayak nonton gosipnya di tipi. Lah, isinya nyaris bagaikan gosip on tv. Cuman yang ini lebih terpercaya. Karena, ditulis langsung sama yang bersangkutan. Ndak di edit, ato dikomentari sama presenter yang sering Heri alias Heboh Sendiri.

Kayak postingan tante yang ini. Beuh… nangis darah saya bacanya. Gak heran juga kalo komennya bejibun.

Seperti gebetan saya, Dian Sastro, Komennya si Tante Maia ini udah sebanyak selebBlog yang udah bertaon taon mosting. Tentunya seperti guru kebangetan saya yang sudah beken dimana-mana. liat aja, posenya.. beuh! Bener-bener seorang SelebBlog.

 

pose seleb blog

 

Nah… **balik lagi setelah jeda iklan** ternyata, emang belakangan, banyak nih seleb yang mulai ngeblog. ternyata tante saya yang laen, tante Wulan Guritno, juga punya blog. Makin rame nih, dunia blogosphere kita. Kalo, semua seleb ibu kota itu ngeblog, kira-kira infotaiment di tipi dan koran masih laku gak ya?!

Trus, kira-kira yang lebih beken yang mana ya?! Seleb Blog (alias jadi seleb gara-gara ngeblog), atau blog seleb (alias seleb yang punya blog)?!

Hemm, saya jadi pengen bikin blog bab gosip nih. *wekz?! udah ada yang bikin ya?!*

coklat misterius dan valentine

Posted in gombal, me on February 15, 2008 by iphan

Emang gak pernah berubah. Sejak saya kenal valentine dari kelas 5 SD, selalu aja hari tersebut identik dengan coklat.

Dulu abang saya dapet se kresek coklat berbagai merek dari temen-temennya. Dan tahun berikutnya juga sama, coklat ditambah boneka babi pink dateng ke rumah saya. Begitu terus sampe dia hengkang dari rumah saya untuk kuliah di Surabaya (saya nggak tau ini, apakah dia dapet coklat ato nggak). Hingga akhirnya, saya menyimpulkan : Kalau Valentine itu harus dapet coklat.
Beberapa tahun kemudian, giliran saya yang ber ABG ria. Ternyata bener, setiap valentine, kiriman coklat dateng dari mana-mana. Dari orang yang saya harapkan sampe… orang yang saya gak kenal.
Kemaren pun, kebiasaan itu nggak berubah.
Selesai kopdar sama bloggers papan atas, sperti ndoro kakung, tikabanget, antobilang, mas momon, dan bloggers cah andong yang laen (banyak ajah),  saya pulang ke kos dan menemukan satu batang coklat toblerone dark chocolate ukuran besar dan sebuah kartu ucapan Happy Valentine bentuk persegi kecil dililit pita berwarna merah hati, nangkring di depan pintu kamar kos saya.

Beuh, bingung saya… pacar aja ndak punya, kok ya dapet coklat pake pita plastik warna pink itu segala. Sudah saya cek semuanya, dari kartu ucapan sampe nyicip coklatnya, lah kok saya tetep ndak tau siapa pengirimnya. Ironisnya, coklat itu adalah satu-satunya coklat yang saya dapet di Valentine kemaren.
Siapapun orang yang ngasih, saya mau ngucapin terima kasih. Dan kalo saya masih sehat sampe sekarang, itu berarti coklatnya bener-bener coklat valentine, bukan coklat kadaluarsa yang di kasih temen-temen kos saya yang anti Valentine itu.

hole in the wall dan global warming

Posted in Uncategorized on February 10, 2008 by iphan

Senengnya jadi orang normal lagi. Bangun pagi, ke kampus, kuliah, pulang, jam 10 sudah tidur ^ ^. Trus, punya banyak waktu buat pencet-pencet remot tipi di kos, sambil ngemil kuping gajah (ndak ngerti, itu termasuk jenis kripik, krupuk, ato apa. Pokoknya enak aja).

Dan, Ho… ternyata… baru tau, sineteron tipi sekarang lagi ngetren make judul nama orang. Mentari lah… diva lah… yang lagi booming sih, katanya cahaya.

Penasaran, saya coba tonton satu satu itu sineteron. Wuih… mantab bener! Kreatip ceritanya (howekk!!!). Saya nonton sampe ngakak.

Emang, pesineteronan kita ciamik. Bisa mengkemas cerita cewek tersiksa, miskin, cacat, melarat yang  jatuh cinta sama cowok kaya, ganteng, baik hati, bodoh, dan lemah dalam berbagai versi, dan judul. Ck ck ck…

 Tapi, untung masih ada acara baru (bukan sineteron), yang tayang di er ce te i : Hole in the Wall. Games yang nyuruh pesertanya bergaya sesuai lubang di tembok, biar bisa lolos. Keseluruhan, acaranya lucu, ringan, dan menghibur (walopun, pembawa acaranya jayus). Cuman, pas saya perhatiin lagi, dan sempet konsultasi sama temen-temen kos saya, kok acara ini nggak ramah lingkungan yah?! Tembok yang jadi alat utama games nya itu, terbuat dari styrofoam. Kata guru kimia saya dulu di es em a, styrofoam baru bisa di daur ulang setelah 2000 tahun. Trus, kalo di bakar bisa ngerusak lingkungan gara-gara zat yang ada di dalemnya. Dan konon, ini salah satu pemicu global warming. Wakz… bayangin deh, styrofoam yang dipake jadi dinding itu ajah guede dan tuebel banget. Trus satu games itu satu gabus. Dalam satu episode paling sedikit ada 4 ronde (3 babak biasa, satu babak final). Itu acaranya setiap hari dan 2 kali sehari. Weleh… bisa kebayang, berapa gabus yang dipake. Nggak tau deh, apa udah ada tindakan dari LSM lingkungan ato belom.  

Yah, yang bisa saya lakukan sekarang, cuman nonton aja. Abis, daripada nonton sineteron yang gak tau kapan tamatnya (keinget sinetron legendaris “tersanjung” yang mulai tanyang dari saya kelas 4 sd, sampe baru selese kelas 2 SMA, itupun endingnya ndak jelas). Ah… sekarang saya mau blogwalking ke blognya mbak dian sastro dulu. Hi hi hi…

pilihan dan Keputusan lagi

Posted in Uncategorized on February 5, 2008 by iphan

Waduh… ngebleng saya! berminggu minggu nggak mosting. bolak balik komputer, pengen nulis. lah, kok mampet rasanya otak ini…

Setelah konsultasi gratis sama guru saya yang juga punya guru laen bernama si mbah ed, saya jadi dapet bocoran: cara ngeblog untuk orang “belog” kayak saya ini. Selain itu juga, kehormatan buat saya diberi tahu nama panjang mbah sepuh ed itu : mbah edanrarampungrampung… *glek, mandang tikabanget dengan khawatir*  dan inilah hasilnya.

Eniwei, beberapa bulan ini, saya dikasi pilihan hidup yang rumit banget. Kata buku bijak sih, hidup ini adalah pilihan. jadi wajar aja, kalo selama hidup, kita selalu mengalami pilihan. Yang aneh, malah kalo kita nggak pernah ngalamin yang namanya pilihan. Dan akhirnya, saya dengan berat hati harus melakukan sebuah keputusan. Dan hasilnya adalah, per februari ini saya resmi tidak lagi menjadi kapten kedai kopi, ato kerja lagi di kedai kopi… Saya memutuskan untuk memilih kuliah saya yang berharga (untungnya saya semester kemaren ndak jadi nasakom). Saatnya saya memperbaiki nilai. hehehehe… dan tentu aja aktif posting lagi.

2243556779_8f32bc5343.jpg

Pilihan laen adalah, apakah saya harus memotong rambut saya sekarang, ato nunggu sampe saya berhasil mendapatkan apa yang saya perjuangkan selama hampir 3 bulan ini (ceritanya sih, nazar gitu deh). Tapi akhirnya, saya memutuskan untuk memotong rambut saya sekaang, tanpa nunggu nazar-nazaran. jogja, panas banget… gak nahan…!!!

873794543_eea03e1cdd.jpg

pilihan berikutnya, saya lagi bingung: berapa kali saya bakal membaca ulang novel Harry Potter ke 7, versi bahasa Indonesia. Akhirnya saya memutuskan untuk membaca novel itu 7 kali. Dan sekarang baru jalan yang ke 4 kalinya…

Pilihan selanjutnya, saya bingung harus menetapkan nomer seluler henpon yang lagi satu. antara im3 ato 3 aja gak pake im?! Pertimbangannya sih, kalo pake im3, internetan itu murah banget. 10 rebu bisa berjam jam. kalo 3, sms nya yang murahnya gila gilaan. Yang ini saya belum memutuskan, mau pake yang mana. jadi gonta ganti nomer gitu deh…

wekz… keputusan terakhir adalah, saya menyudahi postingan kali ini. lagi sibuk maen otello sama paman.