Archive for March, 2008

kabur ke bali dan sang anonymous

Posted in blog, gossip, protes with tags , , on March 24, 2008 by iphan

Hyaaahhh….!!! kok aku di Bali?! Kenapa??? Siapa yang membawa aku kesini??? ulah siapa ini? Eniwei, siapa aku??? *pura-pura amnesia*

*diceburin ke laut, biar inget lagi*

Oke-oke… Aku emang lagi di Bali. Beberapa waktu lalu Zordon nelfon aku, dan nyuruh aku segera pulang… Karena merasa amat sangat penting sekali, akhirnya aku kabur dari rutinitasku di jogja, menuju pulau seribu kenangan itu… *ambil serbet, ngelap ingus*

Sampai di Bali, apa yang terjadi?! aku kejebak! Kejebak di dalem kurungan ayam. Ndak bisa kemana-mana… Lewat sudah impianku untuk menatap sunset dilembayung bali bersama buih ombak dan pohon kelapa **bahasamu naak!**

Lebih gawat dari nggak liat sunset! Aku di sini diProspek!!! oke sodara, sekali lagi DIPROSPEK!!! Sama MLM mana? Sayangnya bukan dari tiensi, si en ai, ato merek MLM terkenal lainnya. Tapi aku diprospek sama papi mami tercinta. Demi masa depan yang (gak tau) cemerlang (atau nggak).

Dan disini nggak ada Leonardo (motorku.red) yang bisa bawa aku pergi jalan-jalan. Jadi, Ndak kelayapan kemana mana. Maka, Jadilah aku iphan si anak rumahan. *mencopot atribut sebagai iphan si anak jalanan*. Dan parahnya lagi, disini aku nggak disediakan bendwit sepuasnya!!! Harus nunggu malem hari, baru bisa make internet (dasar dial up!).

Gara-gara itu, aku jadi ndak apdet sama gosip-gosip hot seputaran ranah blog. Sampai akhirnya aku ditelfon sama guruku, dan menceritakan kejadian yang lagi hot-hotnya dibicarain (padahal kalo aku bahas sekarang, udah basi banget). Begitu aku dial up! (baca : internetan) aku langsung ke TKP. Ngecek sana dan sini serta situ.

Weleh… Ada-ada aja… Emang penting banget yah, link ato blogroll itu?! Huehuehue… mungkin buat aku yang cuman pengen ngeblog aja, blogroll ato link ga penting-penting banget. Tapi, nggak nyalahin juga, kalo ada yang ngerasa penting.

Maka jadilah postingan itu sensasional. Dibahas dimana-mana (hihihi… emang dahsyat tikabanget effect itu, ngalah-ngalahin axe effect. Bikin parfum aja kamu tik!).

Aku pikir, sensasinya cukup sampe situ ajah. Eh ternyara, topiknya dilanjutin lagi loh sama si penulis awal. Seri 2 dan seri 3. huuu… ada apa ini?! Memanfaatkan situasikah? Untuk mendapatkan sensasi yang lebih? (wong judulnya aja udah mengundang) Entahlah… itu urusannya bukan urusan saya ato urusan mereka.

Nah, (loh, lanjut lagi ya?!) ternyata, ada beberapa komentar di postingan itu yang ngeganggu aku. Itu loh, komen yang anonymous. Di situ, sang tanpa nama, ngasi komen yang kayaknya berniat mau memoderatori. Tapi, kalo emang bener gitu, bukan tika ajah berarti yang jadi moderator khilaf :D.

Lha, suka-suka penulisnya kan mau nulis apa di blognya. Walopun aku juga ndak sreg sama topik yang di angkat si penulis. Tapi, itu toh blognya dia. Masa dilarang-larang, mau ngebahas topik apa?! Ini kan blog, bukan media konvensional. Asal bisa dipertanggung jawabkan, mau nulis apa juga terserah. Yang lebih ndak etis dan ndak okeh itu, si penulis komen, nggak mau ngasi nama. Jadi berkesan ndak bertanggung jawab. Padahal aku pengen pro si komentator. Jadi batal deh… apalagi, kata-katanya juga seru banget buat di jadiin skrip sinetron. Hehehe…

*tarik nafas… hembuskan…*

Yah, begitu deh. Pokoknya aku taunya ngeblog aja lha ya… ndak ikut macem-macem. Wong ngeliat HTML aja masih puyeng. huhuhu… ada yang mau ngajarin aku baca huruf-huruf HTML itu?! Aku bener-bener ndak mudeng.

Futnot : Maap, ndak ada skrinsyuut pas aku di bali… namanya juga lagi kabur….

Tulisan yang berhubungan :

http://www.cosaaranda.com/saya-senior-yang-sombong.htm

http://tikabanget.dagdigdug.com/2008/03/20/perbedaan-wordpress-dan-blogger/

http://www.info-baru.com/2008/03/perbedaan-blogger-vs-wordpress.html

http://www.info-baru.com/2008/03/cosaaranda-senior-yang-sombong.html

http://www.bayumukti.com/pemakai-wordpress-sombong

top seven dan mati gaya

Posted in me, Uncategorized with tags , on March 19, 2008 by iphan

Krik… krik… krik… nggak tau kenapa kok akhir-akhir ini, aku sering banget jadi Maya (setelah jam 11 malem. Nangkring di perempatan… lho?!) Bukan. Maksud aku MAYA alias MATI GAYA. Padahal biasanya malah kebanyakan gaya, petantang petenteng sambil maen dengkleng. Nah, ini aku bikin TOP SEVEN Kegiatan yang Aku Lakukan Kalo Mati Gaya (biasanya top ten kan ya, tapi karena aku suka angka tujuh, jadi top seven deh. Kedengerannya maksiat eh maksa, tapi tak apalah…) :

  1. Bercermin……. Huahahaha. Kata temen temen, narziz ku kalo dilevelkan udah sampe level super advance. Nevermind. Aku baru tahu kalo bercermin itu ternyata menyehatkan. Apalagi ini helpful banget kalo mati gaya. Aku bisa menghabiskan 10 menit lebih di depan cermin, buat ngitungin komedo (sekalian dibersihinlah), nyengir nyengir sendiri sambil ngeliat senyum mana yang wokeh (lumayan nih, biar ada gaya baru kalo dipoto), ato cuman ngeliatin muka aku, sampe bengong sendiri… (lah, saking depresinya jeh, gak tau gimana lagi caranya buat benerin muka yang amburadul ini)
  2. Tidur……. Gak terlalu sulit untuk membangkitkan jiwa kebo yang bersemayam dalam tubuh aku. Kalo Naruto punya rubah ekor sembilan, aku punya kebo, yang sangat bisa bikin aku jadi kuat dan tahan lama untuk urusan… tidur tentunya. Rekor tidur tanpa bangun-bangun adalah 14 jam. Rekor tidur bangun tidur lagi, trus ngglesot sana ngglesot sini, itu 3 hari. Bangun buat makan aja males, apalagi buat yang laen. Dan keboisasi ini cukup bikin aku lupa sama mati gaya. Ya iyalah, tanggal sama hari aja ikutan lupa juga…
  3. Yoga……. Buseet! Ini lumayan bener kegiatannya. Nggak pernah belajar yoga yang intens gitu sih. Cuman kalo untuk pernafasan, sama konsentrasi penenangan pikiran, masi bisa lah. Soalnya, dulu sempet diajarin pas ikutan teater. Kapan hari gitu, aku iseng-iseng nyoba yoga gaya shaolin yang sering diputer di tipi. Yoga dengan kepala dibawah, dan kaki di atas. Jadi, cara melakukannya adalah, aku salto ke pintu, trus kepalaku di ganjel pake bantal. Jari-jari kakinya nahan ke gantungan baju yang ada di balik pintu, biar gak jatuh-jatuh. Tangan nahan lantai. Setelah ngelakuin yoga ala shaolin itu, leherku gak bisa dipake noleh dua hari. Jadi tau, betapa susahnya jadi biksu.
  4. Disko is in the kos yoo……. oke-oke. Disko kadang menyehatkan. Bikin berkeringat, karena badan bergerak semua. Hatipun jadi riang gembira. Kebetulan, di kamar kos, udah aku pasangin lampu lampion gantung remang-remang. Biar disko makin sip, jangan lupa, Siapin minumannya : jus buah kotak, dicampur sprite, dikasi es batu ditambahin jeruk nipis. Jadilah punch ala iphan (senangnya dulu sempet jadi barista). Trus, matiin lampu utama, mainkan musiknya, daaan… let’s get the dance. Jeb-ajeb-ajeb-ajeb *kepala geleng kanan kiri, mata terpejam, jari nelunjuk satu dan jempol digoyang*. Enaknya disko di kos, soalnya bisa sekalian nyoba gaya baru. Ato nyoba gaya yang nggak mungkin dilakukan di dance floor, kecuali kalo urat malu udah putus semua. Peraturan pertama kalo mau disko di kos : Pastikan ibu kos nggak ada di TKP, kalo nggak mau pintu kamar digedor-gedor sambil bawa anaknya yang sudah nelen toa.
  5. Nelpon berjam-jam……. cuss!!! Bukan kebanyakan pulsa ato gimana. Seneng rasanya make dua provider yang lagi perang-perangan. Yang satu nurunin tarif sampe nol koma nol nol nol nol nol nol nol nol nol nol nol titik titik titik satu rupiah per detik. Yang satu lagi, ngasi nelpon enam ratus perak sampe puas ke sesama operator. Akhirnya, kalo stuck, aku bisa Ngegosip sana sini, nyela orang, nonton tipi bareng dari kamar dan kos yang berbeda, karaokean bareng padahal lagi nggak bareng, pokoknya menyenangkan hidup ini dengan pulsa murah. Ayo donk, provider-provider, teruslah berperang! Situ menang, saya senang. Pokoknya tinggal nunggu kapan saya bisa nelpon gak make pulsa. Hehehe…
  6. Ngutak-ngatik Alehandro si komputer bisu……. Sebenernya, ngutak-ngatik komputer itu adalah hal yang biasa. Tapi yang agak-agak janggal, karena belakangan aku ngutak-ngatik hal yang sama : mencari tahu, bagaimana caranya biar alehandro ku bisa ngomong lagi seperti sedia kala. Hee…?! Jadi begini sodara-sodara, kapan hari itu aku memutuskan untuk menginstall ulang sendiri alehandro. Nah, ternyata nggak semuanya yang diinstall itu sukses dan berhasil. Entah kenapa, soundnya, nggak mau ke install. Padahal CD program sound nya udah bener loh. Bingung juga, soalnya setiap kali nginstall soundnya, dengan ajaib alehandro merestart sendiri. Sudah, sebulan lebih, alehandro mengidap penyakit bisu. Mau aku bawa ke dokter, tapi ndak punya duit. Terpaksa deh kubiarkan dia bisu sementara. Sekarang ini aku Cuma bisa nyoba-nyoba lagi sendiri ngutak ngatik Alehandro, sapa tau berhasil. Dan kalo ternyata masih gagal, aku selalu menyemangati alehandro supaya nggak mutung ato depresi dan berencana bunuh diri. Bisa gawat itu. Tugas-tugasku dari semester satu ada sama alehandro. Hix… (putus asa, dan meringkuk disudut kamar sambil ngurek-ngurek jeroan PC)
  7. Ngasih nama barang-barangku……. Hehehe, kegiatan yang rada-rada iseng. Tapi gimana donk?! Udah kebiasaan, aku ngasih nama barang-barangku. Biar lebih akrab, lebih sayang, lebih deket di hati… Aku biasanya nulis daftar barang yang belom aku kasih nama, trus mulai nyari nama apa yang cocok buat si barang. Nah ini beberapa nama dari barang-barangku :

Alhenadro si komputer,

Leonardo si motor shogun,

Nina si henpon nokia,

Sherry si henpon sony erricson,

Molly si henpon motorolla,

Sebastian si musik player,

Nobisuke si celengan nobita,

Sannie si fan,

Pipit si jam biru,

Yongki si dispenser,

Alpha si remot tipi,

Big D si patung anjing,

Olivia si cermin,

Baby blue si boneka teddy bear biru hadiah dari ausie,

Dan salam dari yang laennya… aseli banyak banget.

Sebenernya, TOP SEVEN ini juga karya dari MAYA alias MATI GAYA. Hehehehe… Eniwei, kok enak ya bikin top seven kayak gini?! Bikin lagi ah…

nomer tujuh dan angka keberuntungan

Posted in me with tags , , on March 10, 2008 by iphan

tujuh

 

Banyak orang yang masih percaya sama angka keberuntungan. Mungkin, gara-gara itu juga sampe sekarang togel masih eksis di dunia persilatan. Juga, ada kuis deal or no deal yang nampilin cewek-cewek seksi dengan koper berangkanya itu (tips : kalo nonton kuis ini jangan liat kopernya, tapi liat ceweknya. Tapi kalo mau ikut kuis ini, di duga cewek bergigi ompong yang bawa koper senilai 2 miliyar).

Namanya juga mitos, percaya nggak percaya kalo dibelakang anda ada sosok penampakan, jadi jangan noleh kebelakang sekarang. Karena nggak semua yang kamu baca itu bener. Maksud aku, percaya nggak percaya kalo angka itu diduga kuat bisa membawa keberuntungan.

Kayak aku. Aku ngerasa beruntung, kalo dikawinin sama Dian Sastro ketemu sama angka tujuh ( 7 ). Nggak tau kenapa, kalo angka tujuh ini muncul, aku ngerasa setiap saat Dian Sastro bakal ngajak aku merit. (maaf mbak dian, namamu kesebut-sebut. Nggak sampe bintitan tho?!)

Kok bisa tujuh? Kenapa nggak angka 9 yang katanya angka tertinggi dalam angka satuan. Ato 8 yang bentuknya kayak donat itu selalu bikin laper, (tips : kalo mau jadian ato merit, pake tanggal 8 biar langgeng. Soalnya angka 8 angka solid yang gak punya ujung, katanya ). Balik lagi. Kenapa harus angka 7?! Begini ceritanya… slurrrp *duduk, minum teh anget*

Dulu mama ngelahirin aku di tanggal 7 bulan 7 tahun dirahasiaken. Dari sana angka 7 ini terus muncul dan menampakkan wujud nya dikehidupan aku. Anehnya, setiap tanggal tujuh bulan 7 tahun-tahun berikutnya, nggak tau kenapa, aku selalu dapet kado, dapet ucapan selamat panjang umur. Beruntung banget ya ?!*ditampar kanan kiri*.

Kado paling berkesan pertama kali pas aku umur 7 taun. Dapet miniatur mainan luar angkasa (satu set, sama alien, astronot, dan pesawat luar angkasanya). Kenapa berkesan, soalnya taon-taon sebelumnya aku sering dikasih kado 1 lusin buku tulis kiky. Katanya, buku selusin kalo dibungkus kado, keliatan bagus, gede, dan berat. Trus juga, biar gak perlu beli buku untuk sekolah lagi. Sangat useful…

Nomer ujian Ebtanas dan UAN ku dari SD, SMP, SMA selalu berakhir dengan angka 7. Dan percaya gak percaya, ruangan ujiannya juga ruangan nomer 7 (untung nilainya nggak ikutan 7 semua). Aku masuk SMP 7 Denpasar, Trus masuk SMA (bukan 7) tapi SMA 3 Denpasar angkatan ke 27 (angkatan SMA ku, bukan pakai tahun lulus tapi umur sekolah).

Taun baru 2003, aku ngerayain new year party di acara sebuah hotel sama abangku. Waktu itu aku dapet table nomer 7, dan ternyata malem itu, aku dapet dorpres utama. Ini yang aku bilang dapet duren mateng runtuh. Mau disebut hadiahnya apa?! Hehehe… Voucher nginep di Nirwana hotel Resort Bali selama 2 malem, nginep di kuta paradiso hotel 2 hari 1 malem kamar president suite, tiket ke waterbom park bali buat 4 orang, tiket naek kapal layar dan dinner lengkap di Bali Hai cruise, maen bowling sepuasnya di kuta Paradiso, dan voucher laen yang aku lupa.*glek* hadiahnya, nggak dipake semua… kebanyakan. Abangku juga shock pas nomer kursiku disebut. Geleng-geleng kepala, ndak jelas.

Pas aku opname kemaren (well… ini gak bisa dibilang beruntung), kamar rumah sakit ku di RS nyebelin itu adalah 307 trus pindah ke 317.

Tanggal 07 – 07 – 07 irfan hakim merit. Loh?! Nggak ding, bulan itu, setelah 7 bulan jadi barista di kedai kopi espresso bar angkatan ke 7, aku diangkat jadi kapten barista. Hampir aja aku dijadiin kapten bajak laut, setelah perlakuan mereka yang tidak senonoh pas ngerayain ulang tahun sekaligus promosi kapten itu. Belom pernah tho, di iket di kursi, trus di angkut pake mobil pick up, dan di arak keliling Jogja kayak ogoh-ogoh pas mau nyepi. Yah, kalo ogoh-ogoh masih terlihat gagah perkasa. Lha, kalo kemaren, aku lebih mirip tikus got gak pernah mandi (hee? Emang ada ya tikus got mandi?!) daripada manusia normal nan tampan *howek*. Pas di arak pake mobil angkut barang itu, badanku diiket, kepala ku dikasih panci masak. Gak cuman itu aja, aku lumuri dengan adonan telur, tepung, minyak jelantah, susu basi, air kopi, saos sambel, samos tomat, bubur ayam dan mie dog-dog yang udah di tendem seminggu. Tinggal diangkut ke TPA trus di daur ulang, jadilah iphan dawur ulang ramah lingkungan. Yang bikin malu seubun-ubun itu, aku diberentiin di depan ambarukmo plaza. Sebulan aku nggak dateng ke amplas.

Trus baru sadar, tanggal 27 oktober 2007, yang adalah pesta blogger 2007, guess what?! Aku dapet dorpres utamanya. Hehehe… bener-bener beruntung.

Yang terakhir kemaren ini. Aku daptar ke radio swasta terkenal di jogja yang gelombangnya juga ada angka 7 dibelakngnya, nyoba-nyoba jadi penyiar. Aku dapet formulir nomer 27, trus nomer urut interview nomer 77, dan pertama kali naek siaran (dan semoga bukan yang terakhir juga) tanggal 7 maret 2008.

Cerita-cerita di atas itu, sebagian kecil kehadiran angka 7 di layar kehidupan aku (beuh, bahasanya).

Wew… Aku mau bersyukur *tangan menegadah ke atas* kepada Allah SWT yang telah memberikan rezeki, dan keberuntungan kepada hambaNya yang kecil ini. Trus juga aku berterima kasih kepada mama aku yang udah ngelahirin aku di tanggal 7 bulan tujuh beberapa tahun silam. Dan nggak lupa buat manajer aku, sutradara, seluruh kru, yang akhirnya bisa membuat aku ber acting dengan total di film ini dan mendapatkan piala citra 2070. Juga, dukungan fans-fans ku selama ini, love u all. *kabur, sebelum dilempar pake sepatu*

Mungkin sampeyan punya angka keberuntungan juga, kayak saya?

Ikan Nista dan Ramuan Cinta Mandraguna

Posted in gombal, me with tags on March 3, 2008 by iphan

Paling nggak enak kalo nggak tau harus ngapain. Malam itu, aku duduk bengong di depan meja komputer. Sebelah kanan ku, ada tape lagi muterin lagu RAN-Pandangan Pertama. Albumnya RAN, pokoknya jadi top list album minggu ini. 11 lagu, keren-keren semua. Dan liriknya itu loh, deep banget…


Ku Rasa Ku tlah Jatuh cinta.
Pada pandangan yang pertama.
Sulit bagiku untuk bisa.
Berhenti mengaggumi dirinya.

Aku bener-bener mati gaya di dalem kamar kos yang belom diberesin semingguan ini. Terjebak. Dan Nggak bisa kabur kemana mana, karena diluar ujan lebat.

Trus enaknya ngapain ya..?! Mungkin seru kalo loncat jendela, terus maen ujan-ujanan diluar. Tapi jangan ah… Baru inget kalo kamarku itu ada di lantai 2. Kalo aku loncat sekarang, bisa kena tuduhan melakukan pembunuhan berencana ntar. hiii (ya nggak lah dudul. wong koe yang mati)

Jadi dengan nggak kreatip, aku liat-liat gallery henpon. Liat foto-foto pas berdua sama Sarah bareng sama temen-temen.

Tiba-tiba… *jeng…jeng…jeng…*

Temen kos ku yang brinisial D dari Dudul, ngetok pintu. Ngajakin makan ikan di kamarnya. Wah tumben… Dengan semangat pahlawan pembasmi makanan gratis, aku langsung ke kamarnya. Sebenernya aku nggak suka makan ikan, tapi daripada Maya alias Mati Gaya di kamar, mending liatin ikan yang mulutnya mangap.

Woo Hoo…! Ada 6 biji ikan goreng gak jelas tersaji begitu saja di atas piring. Beuh, pingsan aku cium baunya. Amis banget. Si D, lalu cerita dari mana asal muasal ikan item kering panjang mengenaskan itu.

 

ikan garing

Ternyata, ada cewek yang ngejer-ngejer D. *howek…* Trus, dalam aksi PDKT, si D dikasih 6 biji ikan ini sebagai hadiah dan wujud perhatian dari si cewek.

Pesan buat cewek-cewek yang mau PDKT sama cowok : Jangan pernah kasih ikan garing nggak jelas dengan jumlah banyak sama cowok. Percuma.Karena ikannya bakal di kasih orang yang lebih membutuhkan.

Tiba-tiba aku keinget sama novel Harry Potter ke 6. Pas Harry di kasih coklat kodok yang ternyata udah ditetesi love potion sama fans gilanya. *glek*. Jangan-jangan ikan ini sudah di mantra, diguna-guna, di kasih love potion sama si cewek sebelumnya.

D juga kaget dan berpikiran sama. Soalnya, si cewek pernah cerita kalo sodaranya sering pergi ke dukun desa maju mundur. Wah, cocok sudah.

Pesen buat cowok yang lagi di PDKT in sama cewek yang nggak masuk daftar list buat jadi pacar : Jangan pernah makan ikan garing item menyedihkan pemberian si cewek. Siapa tau ada mantra cinta mandraguna di dalemnya.

Akhirnya ikan-ikan itu di sebarkan, dengan tujuan menghilangkan guna-guna. Ikan pertama dikasih ke kucing depan kos. Ikan ke 2 dikasih ke pengemis di bawah jembatan janti. Ikan ke 3 dan ke 4 dikasih anak kecil minta-minta di pertigaan KFC Gelael. Ikan ke 5 dikasih ke anjing pincang kurus dan kudisan di daerah demangan. Ikan terakhir dikasih ke tukang parkir warnet di babarsari (jadi aku nggak perlu bayar parkir lagi J ). Semoga ikan ikan itu dapat diperlakukan dengan layak dan tidak menimbulkan efek samping, seperti tiba-tiba memanggil nama cewek, ato tiba-tiba pengen kawin.

Dan malem itu aku nggak jadi mati gaya. Oh iya, ujannya udah reda pas aku dan D nyebarin ikan-ikan nista itu.