Archive for March, 2009

Iphan dan Majalah Hai

Posted in gossip, info, me, nggak jelas with tags , , , , , , , on March 23, 2009 by iphan

Eh masih inget kan postingan ku yang tentang Axis Java Jazz kemaren itu? Disana aku bilang kalo aku di wawancarai sama majalah ibukota. Hey!!! Itu bukan HOAX, sodara-sodara! Dan ini membuktikan bahwa diriku tidak kalah tampan dari Derby Romero, hahahaha… *tertawa artis*

iphan masuk majalah (updated)

iphan masuk majalah (updated)

Kalo nggak percaya silahkan beli majalah Hai edisi terbaru (edisi 23 – 29 maret 2009). Buka halaman13 niscaya kamu akan melihat foto dan nama diriku terpasang dengan jelas di sana. Hohohoho…

*disiram kopi luwak* . Nyiram kok pake kopi luwak?! Mahal tauk!

Majalah Hai ini adalah bacaan wajib ku semasa SMA dulu. Wew, nggak nyangka bahwa suatu hari bisa nampang didalemnya. Hehehe… Maap yak, kalo aku jadi rada ndeso beginih… Abis kapan lagi coba bisa ngeksis di majalah ibu kota. Padahal sejak kuliah, aku nggak pernah beli majalah Hai lagi loh. Tapi, khusus edisi ini, aku langsung beli sebelum kehabisan. Karena menurut ramalan tukang kebun sebelah, Hai edisi minggu ini bakalan sold out nggak sampai tengah minggu. So, buruan beli majalahnya sebelum kehabisan! Ntar nyesel loh! *nge SMS orang-orang sekampung buat beli majalah Hai edisi minggu ini*

Nb : Padahal aku punya draft postingan lain yang siap di publish. Tapi berhubung ini tulisan berstatus Siaga satu, akhirnya didahulukan terbit. Dan, Sepertinya diriku sudah membutuhkan manajer ato sekretaris nih. Ada yang minat? *Langsung menjadwalkan sesi wawancara dan foto-foto untuk majalah berikutnya*

*Update FOTO!*

Katanya fotonya kecil.. ya udah aku kasih yang rada gedean dikit.. hihihi…

Advertisements

Setres dan Ujian

Posted in kuliah, me, nggak jelas with tags , , , , , on March 15, 2009 by iphan

Malem malem mau ngejer Babi hutan

Emang dasar anak kurang kerjaan!

Malem minggu mau kemana phan?

Terkungkung dikamar nih, mau ujian!

*Err… itu udah jadi pantun belom yah?!*

setress..

setress..

Yah… begitulah sodara-sodara. Aku weekend ini ngendon dikamar aja. Soalnya senin tanggal 16 maret dan dua minggu kedepannya aku bakal ujian mid. Hahaha… lalu kenapa phan?!

Ya gak kenapa-napa sih.. cuman lucu aja ngeliat kebiasaanku setiap menjelang ujian. Bertapa! Diem dikamar seharian, gak kemana-mana. Belajar? Errr… gak juga sih. Pokoknya gak pengen keluar rumah ato keluar kamar. Takut ada yang nyulik, trus gak bisa ikut ujian. Kan sereeem!

Bayangpun kalo aku diculik oleh sekawanan algojo berjubah hitam, lalu disekap digudang bawah tanah yang berdebu dan banyak tikusnya. Terus gak dikasih makan, gak dikasih ke toilet, dan akhirnya ketampananku akan memudar dalam waktu 2 minggu. Oh noooo!!! *ditampar kanan kiri*

Okey, sedikit berlebihan sih…

Sebenernya alasan kenapa aku suka mendekam di kamar disaat menjelang ujian adalah : Tingkat ke-setres-an ku sedang tinggi-tingginya. Dan apa yang akan terjadi jika iphan sedang setres? Mukaku bakal kuyu, nggak fresh. Penampilanku gak maksimal. Malu donk kalo terlihat publik. Trus aku jadi suka ngelantur, nggak nyambung, kadang ngomong sendiri. Nggak menutup kemungkinan juga kalo mendadak aku lompat dan menari balet dengan indahnya, trus menyanyi seolah-olah berada diatas panggung spektakuler, kemudian… *diguyur air comberan*

Uhuk…uhuk… baiklah sodara… Daripada aku semakin ngelantur, mending aku mohon doa restunya, semoga ini menjadi semester genap terakhirku dibangku perkuliahan… (Ya uliiiii!!! Ini baru mid phaan! Belum UAS! Gak usah hebooh!)

Okey, pokoknya mohon doa restunya biar aku bisa ujian mid dengan lancar dan damai (Amiiiiinn). Sampe ketemu di facebook dan plurk yaaa…

Nb : Postingan ini ditulis dengan daya upaya dan gaya yang cukup sulit dibayangkan. Jadi mohon maklum jika postingan kali ini terdeteksi tanda-tanda kegilaan dan gangguan kejiwaan stadium C.

Axis Java Jazz 2009 dan Pernik-Perniknya

Posted in jalan-jalan, kopdar, music, Uncategorized with tags , , , , , , , , , , , on March 12, 2009 by iphan
Axis Java Jazz 2009

Axis Java Jazz 2009

Akhirnya pulang juga…

Dari Jakarta, nonton Axis Java Jazz 09. Seru!

Tapi belom apa-apa udah kena apes… *kok bisa phan?!*

Bisa donk…

Ceritanya di mulai saat mau berangkat ke JCC. Aku dan si mamski naek taksi dari Plaza Indonesia (di Plaza Indonesia ketemu orang yang amat sangat tidak penting, bahkan untuk peran figuran sekalipun. Nyesel banget-banget deh… hahaha…).

Lanjut, kita udah feeling gak enak pas nyegat taxi yang bukan biasanya kita pake. Tapi berhubung itu taxi udah berhenti di depan kita persis, tengsin donk kalo gak naek. Ya udah deh, dengan terpaksa kita masuk ke taxi berwarna putih itu. Dan benar aja. Di Jembatan Semanggi itu taksi mendadak MATI. Iya MATI!!! MOGOK! MACET! BERHENTI! NGADAT! Dyeeem!!! Si Taxi berhenti di tengah jalan.

Lalu hamper gak pake mikir aku dan mamski berpikiran hal yang sama. Bukannya kita gak punya jiwa permontiran (emang gak punya sih), akhirnya kita memutuskan untuk keluar, dan pergi meninggalkan taxi itu (argonya ya tetep dibayar doonk!)

Ternyata keluar taxi pun tidak mengurangi penderitaan kita. Jakarta raya saat itu bersuhu hampir 40 derajat celcius (bener ato nggak, pokoknya 40 derajat itu pasti panas kan?!) Dan guess what?! kita jalan kaki aja gitu. Soalnya kalo mau nyegat taxi lagi, kok kayaknya tanggung ya..

Axis Java Jazz 2009 hari kedua…

Masuknya aja pake ngantri kayak beli sembako murah. Tapi itu nunjukin antusiasme masyarakat sama event Jazz terbesar negeri ini gede banget. Kalo diperhatiin, yang dateng acara ini bener-bener segala umur. Dari ABG bau kencur sampe Bapak-ibu yang udah berumur, membaur.

Lalu selaen rame sama orang, di AJJ juga rame sponsor yang bikin boots. Banyaknya boots dari para sponsor itu membuat venue ini terliat dua kali lebih ramai (atau kalo kata kebanyakan orang jadi sumpek). Riweuh.

Pertama sampe di AJJ, aku mampir di boot nya merchandise. Aku kecewa. Kecewa karena desain kaosnya yang terlalu biasa… gak kayak desain 2 taon lalu. huhuhu… tapi tetep di beli juga sit uh kaos (si Dad dirumah minta dibeliin sih! *pentung-pentung patung Mraz. Lho?!*)

Dan selanjutnya di dalem venue, personil jadi nambah. Menjadi : aku, mamski, kak hanny, dimas, chika, dilla, mbak chi-chi, pitra, adit, billy, ichanx, belutz, dan plurker jakarta yang err (maaf banget) aku lupa namanya.. huhuhu…

Trus mulai deh kita nonton konser di stage sana dan stage situ…

Spesialnya?

Yang spesial justru bukan pas nonton konsernya. Wakakakak…

Berhubung hari itu si ratu kopdar, banci kopdar, nenek kopdar, hantu kopdar, (apalagi ya sebutannya buat si tante yang satu ini) si tante chika sedang berulang tahun, maka terjadilah kopdar Ultah Java Jazz di Axis Lounge lantai dua. Trus chika dapet kado modem dari axis (enaaak bangeeet! Aku juga mau ulang taun pas java jazz kalo gituh).

Setelah foto-foto (pastinya donk), entah kenapa kok ada wartawan yang wawancara aku (ehm mas, err.. aku bukan artisnya kok, mas, mbak… Emang si tampangku udah oke dan pas banget buat jadi artis… Tapi bener, aku bukan derby romero apalagi Jason Mraz… *ditonjok*). Gak kok, tepatnya wartawan dari majalah-majalah terkenal itu mau wawancara orang-orang yang emang ganteng kayak aku ini… *ditabok*. Maksudku mau wawancara orang yang menang kuis AJJ (Lha, aku kan gak menang?! Kenapa di wawancara? Pasti ini karena aku ganteng!! Pasti!! *mendirikan benteng baja*)

Terus-terus… ternyata si GSM yang baik ini beneran baik juga loh. Buktinya aku dikasi perdana baru plus modem nya. Padahal aku kan cuman ngegandeng mbak-mbak SPG Axis itu keliling Axis Lounge, trus cuman nyuapin mereka sama kue ultah nya chika. ;)). Emang Axis baik yah?! Wakakakak… ressss…..

Aku mau review konsernya kok males ya… yah yang namanya konser ya begitu deh… bedanya ini musisi nya banyak, stagenya banyak. Begituh…


Tapi beberapa perform yang aku inget :

Ecoutez : Album yang kedua belum senendang album pertama. Jadi pas itu band maenin lagu-lagu album kedua, orang-orang kurang antusias.

RAN : Hahaha… ini banyak banget Fans nya..!! Semakin hari, aksi panggungnya semakin keren. Layak diacungin jempol. dan di Java Jazz kemaren RAN ini nyanyiin beberapa lagu baru untuk di album ke dua mereka. Bonus buat penonton yang setia menonton sampe akhir (soalnya penonton pada kabur ke stagenya Glenn Fredly di pertengahan konser)

Sensual : Band asal belanda ini, maen di akhir-akhir acara. Aseli ini band keren. Kayak dengerin CD. vokalnya hampir perfect *ini ngedengerinnya udah sambil ngantuk-ngantuk loh* hehehe…

yang lainnya lupa…


Beberapa catatan dari Java Jazz yang bisa aku kasih 😀 :

tempatnya kekecilaan untuk penonton segambreng itu. Jalan aja sampe susah. Trus bingung mau ngapain-ngapain…

desain kaosnya ituh… (udah dibiliangin tadi ya)

kalo masalah artis dan yang laennya mah udah keren.. 😀

begitu sedikit cerita dariku di AJJ… Dan Nantikan cerita lainnya tentang iphan hanya di halaman blog kesayangan anda! *halah*