Axis Java Jazz 2009 dan Pernik-Perniknya

Axis Java Jazz 2009

Axis Java Jazz 2009

Akhirnya pulang juga…

Dari Jakarta, nonton Axis Java Jazz 09. Seru!

Tapi belom apa-apa udah kena apes… *kok bisa phan?!*

Bisa donk…

Ceritanya di mulai saat mau berangkat ke JCC. Aku dan si mamski naek taksi dari Plaza Indonesia (di Plaza Indonesia ketemu orang yang amat sangat tidak penting, bahkan untuk peran figuran sekalipun. Nyesel banget-banget deh… hahaha…).

Lanjut, kita udah feeling gak enak pas nyegat taxi yang bukan biasanya kita pake. Tapi berhubung itu taxi udah berhenti di depan kita persis, tengsin donk kalo gak naek. Ya udah deh, dengan terpaksa kita masuk ke taxi berwarna putih itu. Dan benar aja. Di Jembatan Semanggi itu taksi mendadak MATI. Iya MATI!!! MOGOK! MACET! BERHENTI! NGADAT! Dyeeem!!! Si Taxi berhenti di tengah jalan.

Lalu hamper gak pake mikir aku dan mamski berpikiran hal yang sama. Bukannya kita gak punya jiwa permontiran (emang gak punya sih), akhirnya kita memutuskan untuk keluar, dan pergi meninggalkan taxi itu (argonya ya tetep dibayar doonk!)

Ternyata keluar taxi pun tidak mengurangi penderitaan kita. Jakarta raya saat itu bersuhu hampir 40 derajat celcius (bener ato nggak, pokoknya 40 derajat itu pasti panas kan?!) Dan guess what?! kita jalan kaki aja gitu. Soalnya kalo mau nyegat taxi lagi, kok kayaknya tanggung ya..

Axis Java Jazz 2009 hari kedua…

Masuknya aja pake ngantri kayak beli sembako murah. Tapi itu nunjukin antusiasme masyarakat sama event Jazz terbesar negeri ini gede banget. Kalo diperhatiin, yang dateng acara ini bener-bener segala umur. Dari ABG bau kencur sampe Bapak-ibu yang udah berumur, membaur.

Lalu selaen rame sama orang, di AJJ juga rame sponsor yang bikin boots. Banyaknya boots dari para sponsor itu membuat venue ini terliat dua kali lebih ramai (atau kalo kata kebanyakan orang jadi sumpek). Riweuh.

Pertama sampe di AJJ, aku mampir di boot nya merchandise. Aku kecewa. Kecewa karena desain kaosnya yang terlalu biasa… gak kayak desain 2 taon lalu. huhuhu… tapi tetep di beli juga sit uh kaos (si Dad dirumah minta dibeliin sih! *pentung-pentung patung Mraz. Lho?!*)

Dan selanjutnya di dalem venue, personil jadi nambah. Menjadi : aku, mamski, kak hanny, dimas, chika, dilla, mbak chi-chi, pitra, adit, billy, ichanx, belutz, dan plurker jakarta yang err (maaf banget) aku lupa namanya.. huhuhu…

Trus mulai deh kita nonton konser di stage sana dan stage situ…

Spesialnya?

Yang spesial justru bukan pas nonton konsernya. Wakakakak…

Berhubung hari itu si ratu kopdar, banci kopdar, nenek kopdar, hantu kopdar, (apalagi ya sebutannya buat si tante yang satu ini) si tante chika sedang berulang tahun, maka terjadilah kopdar Ultah Java Jazz di Axis Lounge lantai dua. Trus chika dapet kado modem dari axis (enaaak bangeeet! Aku juga mau ulang taun pas java jazz kalo gituh).

Setelah foto-foto (pastinya donk), entah kenapa kok ada wartawan yang wawancara aku (ehm mas, err.. aku bukan artisnya kok, mas, mbak… Emang si tampangku udah oke dan pas banget buat jadi artis… Tapi bener, aku bukan derby romero apalagi Jason Mraz… *ditonjok*). Gak kok, tepatnya wartawan dari majalah-majalah terkenal itu mau wawancara orang-orang yang emang ganteng kayak aku ini… *ditabok*. Maksudku mau wawancara orang yang menang kuis AJJ (Lha, aku kan gak menang?! Kenapa di wawancara? Pasti ini karena aku ganteng!! Pasti!! *mendirikan benteng baja*)

Terus-terus… ternyata si GSM yang baik ini beneran baik juga loh. Buktinya aku dikasi perdana baru plus modem nya. Padahal aku kan cuman ngegandeng mbak-mbak SPG Axis itu keliling Axis Lounge, trus cuman nyuapin mereka sama kue ultah nya chika. ;)). Emang Axis baik yah?! Wakakakak… ressss…..

Aku mau review konsernya kok males ya… yah yang namanya konser ya begitu deh… bedanya ini musisi nya banyak, stagenya banyak. Begituh…


Tapi beberapa perform yang aku inget :

Ecoutez : Album yang kedua belum senendang album pertama. Jadi pas itu band maenin lagu-lagu album kedua, orang-orang kurang antusias.

RAN : Hahaha… ini banyak banget Fans nya..!! Semakin hari, aksi panggungnya semakin keren. Layak diacungin jempol. dan di Java Jazz kemaren RAN ini nyanyiin beberapa lagu baru untuk di album ke dua mereka. Bonus buat penonton yang setia menonton sampe akhir (soalnya penonton pada kabur ke stagenya Glenn Fredly di pertengahan konser)

Sensual : Band asal belanda ini, maen di akhir-akhir acara. Aseli ini band keren. Kayak dengerin CD. vokalnya hampir perfect *ini ngedengerinnya udah sambil ngantuk-ngantuk loh* hehehe…

yang lainnya lupa…


Beberapa catatan dari Java Jazz yang bisa aku kasih😀 :

tempatnya kekecilaan untuk penonton segambreng itu. Jalan aja sampe susah. Trus bingung mau ngapain-ngapain…

desain kaosnya ituh… (udah dibiliangin tadi ya)

kalo masalah artis dan yang laennya mah udah keren..😀

begitu sedikit cerita dariku di AJJ… Dan Nantikan cerita lainnya tentang iphan hanya di halaman blog kesayangan anda! *halah*

21 Responses to “Axis Java Jazz 2009 dan Pernik-Perniknya”

  1. ya ya ya… basi deh ya… tapi gimana jeh. baru pulang ke jogja. jadi baru sempet posting😀

    *bobok dulu*

  2. Ooo ini toh kedok kencanmu sama Waterboom kemarin?
    Dasar anak muda.. ck..ck..

  3. Piye konsernya kang Miras? Ko malah ndak ada reviewnya. Keren ndak? Apakah di salah satu lagu yang dia mainin ada nuansa Jazznya?🙄

  4. kayaknya seru tu… btw, gimana penampilan kang meras ?

  5. haha,.. iphan gayamu,..
    jualan😛

  6. aku malah belum posting.. sudah siyap sih draft nya, eh kameranya di bawa suami ku ke Bali, padahal photo-photo nya belum dipindahin.. jadilah ngga diposting-posting!!! cih!!😐

  7. aarrrrgggh…. iri…..
    *pentung-pentung iphan*

  8. iphaaann, ayo menggila lagiii (dance)

  9. hiks hiks…iriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii

  10. dik, modem kamu gimana kisahnya? hihihi udah dipake belom?😀

  11. oo.. jadi kemaren tuh yang wawancara itu soal yang menang AJJ yak?
    kekekekek.. gue sendiri ga diwawancara..😛

  12. emang basi *kaboer*

  13. nonton java jazz koq nontonnya malah band yg bawain lagu2 pop dikasih nuansa jazz seeh🙂
    ogut malah manteng nonton si mike stern toe…. sayang gaka ada master2 jazz such as casiopea, lee ritenour, dave grusin atawa embah2 dari GRP allstars…

  14. iya phan, udah banyak bgt yg posting soal java jazz dan heranya.. mereka dan kamu…🙂 memposting tulisan yg intinya hampir sama, poto2, dapat surprise, dan pastinya….. KOPDAAAAARR….. nah, di postinganya si mbak chic jg gituh… apalgi chika…humm,… asik tuh dpt modem!

  15. Hari kedua waktu nonton JavaJazz jadi anti klimaks. Pas mau liat Matt Bianco, ngantrinya kaya setan..lama, penuh sesak, ga bisa gerak.. Sampe didalem ga dapet tempat pula di dalam.

    Akhirnya nonton sambil ‘selonjoran’ di dekat pintu masuk.. haha…

    Kok kita ga ketemu ya disana? *kenal juga kaga ya*😀

  16. @ryudeka : ahaha… iya kali ya, tapi saya tau mas deka. pas ke ultah radio bulak sumur h-5 itu. hehehehe…

  17. gw salah satu yang ngacir duluan pas nonton RAN,over expectation sama ran,ternyata nggak sebagus yang gw bayangkan!!

  18. huhuwwww….. ngiri.. gak bisa bonton brian Mcknight….

  19. […] dan Majalah Hai Eh masih inget kan postingan ku yang tentang Axis Java Jazz kemaren itu? Disana aku bilang kalo aku di wawancarai sama majalah ibukota. Hey!!! Itu bukan HOAX, […]

  20. bagus konsernya..sayang ga bisa nonton..this is very exiting

  21. […] masih inget kan postingan ku yang tentang Axis Java Jazz kemaren itu? Disana aku bilang kalo aku di wawancarai sama majalah ibukota. Hey!!! Itu bukan HOAX, […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: