Ketika Cinta Bertasbih dan Ke-lebay-annya

KCB

KCB

Lagi demen ke bioskop karena banyak film bagus? Atau lagi pengen nonton film cuman bingung nonton apa? Kalo lagi pengen nonton film Indonesia, saranku tontonlah film selain Ketika Cinta Bertasbih! Kenapa phan?! Begini loh sodara-sodara *menghasut mode on*

Film KCB banyak bikin orang penasaran. Seperti mendompleng kesuksesan Film Ayat-Ayat Cinta, pantes aja kalo animo masyarakat lumayan gede untuk menonton KCB yang punya tipe sejenis. Belom lagi di posternya ada stempel yang bertuliskan: Dijamin Mesir Asli! (so what?!) Trus promosinya yang spektakuler menyebutkan : akan mengguncang 8 negara. Sedikit banyak pikiran kita pasti bakal beranggapan film ini akan berkali lipat lebih bagus. Hasilnya phan?

Kalo pinter sih, dari promosi dan posternya sudah ketauan bahwa film ini bakal lebay sekali. Tapi sumpah loh, aku gak nyangka kalau ke lebay an film ini akan merata hampir di seluruh durasi film.

Let see, kita bahas mulai dari jalan ceritanya. Mungkin karena gak mau diprotes oleh penggemar novel KCB, jalan ceritanya bisa dibilang ‘plek’ isi buku. Dari lompat-lompatnya, sampai dialognya masih memakai bahasa novel bukan bahasa film.

Lalu dari segi pemain dan aktingnya. Masih kaku. Hell yeah, banyak yang bilang “maklum itu pemain baru, wajar kalo masih canggung”. Hell.o!!! penonton mana mau peduli pemain filmnya itu baru casting kemaren sore. Yang penonton mau, para aktor tampil memuaskan di layar. Tapi nyatanya, akting mereka sekelas sinetron. Kaku banget! Aktor dan aktris senior seperti Didi Petet dan Deddy Mizwar belom cukup menutupi kekacauan akting para pemain tersebut.

Trus lebay nya dimana phan? Yeaaah! Lebaynya ada di bahasa yang diucapkan para pemainnya yang terlalu puitis. Lalu akting pemainnya yang sering over. Dan pengambilan shot-shot nggak penting yang menjadikan film ini seperti Tersanjung versi layar lebar.

Contoh konkritnya adalah adegan Zam eh Azzam yang baru turun di bandara bersama Eliana. Adik Azzam melihat kakakknya bersama artis dan diinterview oleh sejumlah wartawan infotaiment. Azzam melihat adiknya. Adiknya entah kenapa menangis-nangis nggak jelas melihat kakaknya. Lalu terjadilah shot ala Tersanjung itu. Gambar adik dan Azzam muncul bergantian. Mending cuman sebentar, ini ada kali sepuluh detik lebih, bolak-balik memperlihatkan wajah Azzam yang bingung di wawancara dengan wajah adik yang nangis bombay nggak ngerti kenapa. Lalu, yang terjadi adalah ada tulisan ” to be continued” di sudut kiri bawah layar. Pengen di jambak gak tuh?!

Itu satu dari sekian puluh adegan lebay yang ada di KCB. Sungguh seperti melihat sinetron… Mending sinetron, nontonnya geratis, lah ini bayar cing.

Dari tadi kamu ngomongin yang jelek-jelek sih phan, emang gak ada bagusnya ya? Ehm, gimana ya, masalahnya kita sudah di persiapkan untuk menonton film yang spektakuler. Eh, ternyata yang didapat Cuma begitu saja… *memasang nada kecewa yang mendalam*

Over all dari sepuluh bintang film ini layak mendapat empat. Budget produksi dengan hasil produksinya tidak berbanding lurus…

Begitu kira-kira review saya yang sangat subyektif ini. Mohon maaf jika ada yang tidak sesuai. Dan kepada om hermansaksono, terima kasih atas traktirannya. Semoga tidak menyesal.😀

43 Responses to “Ketika Cinta Bertasbih dan Ke-lebay-annya”

  1. well, tapi kalo mau seru-seruan untuk dicela ato diteriakin di dalem studio, film ini top recomended. Aku pas nonton gak berenti-berenti ngakak dan nyela liat filmnya. ehehehe

  2. Demi Tuhan, saya tadi baru saja akan menghamburkan uang untuk nonton pelem ini.
    terselamatkan karena supir yang enggan mengantarkan.

  3. jadi pengin nonton
    *bajakannya temtunyah*

  4. hahhaha., temen gw malah nyangka: “apaan? bercinta bawa tasbih?”

    iy tuh, d posterny ampe ada cap “dijamin mesir asli”…hhaha.,gawat bngt.., mana d XXI kmrin kan launchingny deket2 transformer..alhasil, cuman bbrp hari ja KCB, langsung d kick out dari XXI, dan juga antrianny ga kaya Ayat2Cinta dulu,,haha
    q liat trailerny aja bnykan puitisny kaya film india…mengguncang 8 negara apaan?

    7 july ini baru dia har-pot akan mengguncang DUNIA…

    >,<a

  5. nunggu tayang di tipi aja. semoga adegan buruknya gak disensor, jadi saya bisa tertawa…

  6. liat transformer juga ada mesirnya, walau enath mesir asli apa ndak… (ninja)

  7. Sumpah! Adegan di bandara itu bener-bener kayak sinetron.

  8. baru pertama kali ini aku ditengah-tengah film keluar mau ke burjo!

  9. nunggu yg bawa-bawa agama komen ajah..

  10. sama kek zam *gelar tiker*

  11. Kalo menurutku lumayan lah daripada nonton film horor buatan Indonesia. Aku sendiri sich nggak ngerti benar tentang film. Pokonya nonton aja. Ambil aja pesannya…. beres !

  12. adegan paling lebay bukannya pas bagian si Furqon menginap di hotel itu ya… ckckckckckckck…
    *untung nonton pake tiket gratisan*

  13. AAC aja daku gak mau nonton, apalagi ini😀

  14. baru sekali ini nonton pilem tapi mengutuk sekuelnya yang belum terbit…

  15. “Mending sinetron, nontonnya geratis, lah ini bayar cing.”

    tapi kamu kan gak bayar phan..

  16. JUeleeeeeeeeeekkk.. tuh kannn..

  17. aku jadi pengen nonton! *pengen ikutan nulis repiewnya* =))

  18. tumben review mu jujur,phan…wehehehe ^^b

  19. Pantesnya dibikin sinetron aja ini👿

  20. ternyata memang bener,, banyak orang yang kecewa ama ni pilm.. huff…

    yang paling annoying tu bagian Azzam bakar2 ikan buat siapa gitu.. mustinya settingnya malem,, tapi ternyata pengambilan gambarnya siang hari.. alhasil,, aneh banget gambarnya..!! ugh,,,,,

  21. hahahaha…saya mau merekomendasikan film Indonesia ancur dan absur lainnya…GENDERUWO, film ini mengklaim dirinya film paling seram se Asia..kenyataanya? Malah bikin bingung. Film ini mengandung unsur filosofis yang tinggi. Pelem genderuwo tanpa sekalipun genderuwonya muncul…hihihihi
    Pelem Indonesia paling keren emang cuma AADC =p
    Pecahkan saja gelasnya lalu belok ke pasar atau ke pantai, terserah deh. hehehe

    next : http://mashable.com/2009/07/16/jakarta-bombings-twitter/

  22. untung gak niat buat nonton film ini…..

  23. romie.. Says:

    jelek?
    g juga kali…
    mungkin emang selera kita tentang bagus jelek emang beda,
    mungki bagi anda2 yang berselera “tinggi” it’s ok lah kalo ini jelek,
    gw akuin sih, akting pemainnya g sebagus artis profesional, tapi ya nggak jadi masalah lah selama cerritanya masih bisa di tangkap n terbukti peminatnya juga banyak….
    lagian udah bosan tuh ma film2 yang lain yang hanya naikan rating pake
    “hot kiss”

  24. Jujur neyh…ga punya minat nonton film2 dengan tema seperti ini….mendingan nonton Doraemon…..

  25. sebenernya yang salah si alur ceritanya yang lambat, hambar, dan dibuat kesinetron-sinetronan dengan adegan slowmotion yang bikin pingin nimpuk layar.. phew.. anehnya masih banyak yg nonton…haha

  26. ohh.. film-film religi indo emang kebanyakan masih jelek kecuali ayat-ayat cinta yang masih lumayan…
    Great review!

  27. emang Mas Momon yang traktir? Kamu nonton berdua pow?

    *bisik bisik*

  28. huff huff huff…
    untung nggak nonton..

  29. mungkin nasib novel dibuat Film y begitulah.Hampi semua Novel yang dibuat Film pasti tetep bagus novelnya.dr KCB satu,menurutku yg lebay itu sponsor2nya.di Novel mana ada disebutin si adiknya Azzam (alias Husna)mau beli motor “…..”
    tapi ya ng mungkir si,mungkin butuh sponsor.

  30. blm pnh baca novel ato ntn filmny, krn kita butuh crita brisi norma dan drama khidupn,kbaikan,agama bkn mlulu cinta. kcb ini baik jg,msih mending dibanding pilem kacangan lain yg mjual sex. jgn dendam gitu donk review, liat niat baikny🙂

    coba kalo aac, kcb g bpusat soal crita cinta n poligami y…aku butuh drama khidupan ssungguhny..hmmm

  31. saya punya pembahasan versi lainnya bro…

  32. let see..

    sbenernya critanya bgus.. klo dr novelnya..

    tp klo d filmnya novel bgt.. ya wajar lah..
    novelis sruh ngurusin bikin film.. terang ja hsilnya kurang maskimal..

    mungkin klo sutradata AAC ma KCB digabung..
    hasilnya mungkin slng mnutupi klemahan msng2..
    😀

  33. certa ni bagus, bs menmbh pngalman spiritual klo kt mau men dalami nya lg pa lagi lo beli kaset aslinya? yang saya sesalkan kok ga sama yaw ama novelnya? lbih seru novelnya oe?

  34. Sulfiandi Anshar Says:

    Kalian agama apa sih… sok tahu banget… !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  35. Sulfiandi Anshar Says:

    Hey yang namanya iphan… agama lo apa… ga bisa memahami arti dan makna sebuah film ya… !!!!!!!!!!!!!!1

  36. tuh dah ada yg nanya2 agama.
    * pantengin ah, kelanjutannya gmn

  37. filmnya bgus kok, yah lumayan lah drpd lu manyun..

  38. […] tertarik ingin menontonnya. Lalu, apa yang bikin tertarik? Ah, silahkan kalian baca di sini, sini, sini, sini dan sini. […]

  39. lumayan kalo di donlod

  40. Novelnya jg lebay abis,trade marknya kang habik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: