Archive for October, 2009

Rumah Lama dan Rumah Baru

Posted in blog, me on October 22, 2009 by iphan

Dengan ini, saya resmikan bahwa rumah saya ini https://otakiphan.wordpress.com sudah menjadi museum bersejarah, dan saya telah pindah ke rumah baru di :

www.ivanloviano.com

Mohon kunjungannya, sodara-sodara… *sungkem*

Advertisements

Aku dan XL selama 6 Tahun

Posted in info, lomba with tags , , , on October 20, 2009 by iphan

XL

XL

*3 bulan yang lalu, di ITC Fatmawati*

Mama : “Ini enaknya pake kartu apa ya? (baru beli hape baru)

Iphan   : “XL aja maaa… Biar kalo nelfon dari Jogja – Bali enak”

Mama  : “Emang murah ya?”

Iphan   : “Iyaaa! Apalagi ke sesama XL. Udah pake XL ajaa” (merayu dengan semangat)

Kejadian Promosi ku ke Mama 3 bulan yang lalu itu bukan karena dibayar XL atau apa, tapi biar murah kalo telfonan sama mama. Secara kondisinya aku pake XL dan mama pake provider merah itu, agak sebel kalo harus telfon mama ke henfon. Karena beda provider, jadi pulsa sering kedodoran. Nah, mumpung si Nyonya besar baru beli hape baru (yang lama tetep dipake), aku saranin aja pake XL.

Well, aku pake XL udah dari jaman SMA dulu. Jaman kartu simcardnya warna bening. Lalu beralih ke Jempol, karena dulu ada promo gratis SMS sepuasnya (hahaha.. iya laah, siapa si yang gak mau geratisan?!) trus pindah lagi ke Bebas yang dulu geratis nelfon (walopun setiap berapa menit sekali mati. But it’s ok, namanya juga geratisan). Dan sekarang, setelah Jempol hilang, setelah Jimat muncul dan ilang lagi, aku tetep pake XL. Kenapa phan?

Ehm, sebenernya sejak SMA hingga sekarang, aku bolak-balik ganti nomer Hape. Dan entah kenapa primary numberku selalu XL. Dulu jaman punya dua bahkan 3 henfon, yang paling eksis tetep nomer XL. Akhirnya kedua henpon itu lenyap, tinggal nomer XL ku yang tetep eksis.

Masalahnya cocok-cocokan kali ya?! Waktu SMA, percaya ato enggak satu angkatan pada pake XL. Kalo gak pake, jangan harap deh dapet SMS berantai. Hahahaha.. dulu masih jaman beli pulsa 100 ribu, gratis 100 sms per hari selama sebulan. Makanya yang gak pake XL waktu itu jarang di SMS, sayang pulsa cin *maklum anak sekolahan*. Trus itu kebawa sampe sekarang…

Aku pribadi udah pewe pake XL selama 6 tahun. Walopun sering trouble (apalagi kalo ada promo baru, pasti deh sering eror) tapi belom mengganggu amat sangat sih. Malah kadang menguntungkan. Contoh kasus XL trouble tapi berkah buat aku :

  1. XL Bocor! Istilah ini sempet popular waktu aku masih SMA. Bhok, kalo XL lagi bocor, kita bisa nelfon gratis sepuasnya tanpa dipotong pulsa. Hahahaha.. what a wonderful thing, eh?!*
  2. XL Bocor, tapi internetnya. Akhir tahun 2008 menuju 2009 aku bener-bener dapet hadiah seru dari XL. Bayangpun, pulsa abis, eh tapi masih bisa internetan, gratis! Dan kenceng pula (eh, kencengnya pas di Bali aja ya, begitu dibawa ke Jogja, huhuhuhu… lemoot!). Entah apa ini emang kado taun baru dari XL ato XL emang bocor seperti biasanya. Hihihi.. sering-sering aja yah..

Dan sekarang aku terbantu sekali sama paket internet murah XL. Cuman 20 ribu bisa dapet 40 MB selama sebulan. Horaay! Karena paket internet XL ini, aku masih belom terlalu minat sama blackberry yang konon bisa internetan 24 jam itu. Lah, aku henpon biasa aja masih bisa sering apdet kok.. jadi buat apa beli BB? Kecuali XL menghapus tarif internet murahnya *plis jangaaan*

Trus juga ada paket 500 SMS XL itu. Helpful banget pas aku lagi sibuk ngurusin PB 09 chapter Jogja yang harus SMS sana sini, trus telfon sana sini. Buat aku tarifnya cukup murah. Apalagi kalo ngerti dan dibaca bener aturan masing-masing promonya 😀

Dan sampe sekarang, aku tetep make XL…

Jadi, siapa yang pake XL disini? *bagi-bagi kartu nama*

Tukang Parkir dan Tukang Palak

Posted in info, nggak jelas, protes, Uncategorized with tags , , , , , , on October 5, 2009 by iphan

Tukang parkir yang beneran :)

Tukang parkir yang beneran 🙂

Job desk tukang parkir sejati versi iphan :

  1. bantuin nyari tempat parkir.
  2. bantuin markirin motor / ngarahin parkir mobil
  3. bantuin ngeluarin motor dari tempat parkir / ngarahin mobil keluar dari tempat parkir.
  4. menjaga keamanan area parkir.
  5. karcis parkir asli. Punya pemkot setempat.
  6. harga parkir sesuai dengan karcis parkir
  7. tukang parkir asli, pake seragam, dan memang ditempatkan untuk bertugas disana.

Job desk tukang parkir yang sebenernya adalah tukang palak versi iphan :

  1. cuman nyuruh markir di suatu tempat.
  2. ngasih karcis parkir palsu, (atau bekas pakai)
  3. bantuin markir aja enggak.
  4. bantuin ngeluarin motor aja enggak.
  5. pas mau keluar cuman berdiri disamping sambil minta karcis dan minta duit.
  6. harga parkir suka-suka dewe. Seribu buat yang kayaknya sering kesitu, seribu limaratus yang punya muka cakep ato keliatan berduit, dua ribu kalo ada event atau mau hari raya atau lagi nggak punya duit.
  7. biasanya bukan tukang parkir beneran, alias preman setempat, atau tukang becak, atau pengangguran yang pengen dapet duit tanpa usaha yang berarti.

Oke dari kedua job desk diatas dapat dibedakan mana yang tukang parkir bener mana yang tukang palak. Soalnya kasus tukang palak berkedok tukang parkir di Jogja semakin parah dan memprihatinkan.

Contoh :

  1. Di pinggir jalan, depan mini market. Mau beli air mineral. Tapi ternyata air mineralnya abis. Gak jadi donk, lalu pas balik ke motor, ada orang nggak jelas berdiri dipinggir motor. Pas aku naek motor, eh ditodong duit seribu! Minta ditonjok gak?! Aku bilang aja : gak jadi belanja mas. Uang parkirnya besok aja kalo saya belanja. *ngeloyor pergi*
  2. Di nol KM. tempat biasanya anak-anak pada ngumpul. Aku parkir motor seperti biasa. Lalu muncul orang ngasih tiket karcis. Pas dibaca tiket karcis “sekaten” taun lalu. Dan minta uang parkir 2000 perak. Woh… Pengen disembur ternyata nih orang! PAK DISINI BIASANYA GAK ADA TUKANG PARKIR! BAPAK SIAPA??? Mau malakin sayaa??? *buangin karcis palsu itu*

See…?! Semakin memprihatinkan kondisi parkir kita ini.. *jengel setengah mati sama tukang palak*

Ayo kita jangan diem aja sama modus palak berkedok parkir! Kalo emang dia cuman minta duit doank, tapi nggak ngelakuin apa-apa, jangan dibayar. tapi kalo emang kita merasa terbantu, maka kita wajib membayar tukang parkir.

*nb : Foto diatas : itu waktu masi latian moto pake dslr. itu tukang parkir bukan tukang palak 🙂

Hari Batik Nasional dan Juminten Batik #2

Posted in blog, kopdar, me, nongkrong with tags , , , , , on October 3, 2009 by iphan
juminten batik #2

juminten batik #2

Hari kondangan, eh hari batik se Indonesia ini keren. Hampir semua kompakan pake baju batik.

Jarang kan liat hampir disepanjang jalan, kampus, mall, dan tempat umum lainnya pada make batik semua, event itu di Jogja. Dan hari ini itu terjadi. Kemana-mana pergi, pada make batik. Seru banget!

Dan untuk ikut merayakan hari batik yang kebetulan jatuh di hari Jumat, Cah Andong mengadakan Juminten Batik #2. Juminten Batik #1 udah diadain hampir setaun yang lalu. Dan kali ini personil yang hadir ada Pak yahya, herman saksono, ekowanz, medina, alle, choro, gage, utet, lina, sandal, fickry, celo, dan tamu kita nahdi.

Lalu awal-awal ada crisbi yang udah pulang dari belanda, bawa oleh-oleh gantungan kunci kincir angin, keramik miniatur sepatu khas belanda, sama coklat. Makasi crisbiii *pelukpeluk. Padahal tadi gak ketemu orangnya, Cuma ketemu oleh-olehnya aja*

Btw, Juminten Batik #2 ini, mengembalikan tradisi Juminten untuk ngumpul di titik nol KM Jogja, yang sebelum-sebelum ini sempat absen dengan berbagai alasan kenyamanan. Sungguh rindu ngumpul di tempat ini *terharu*

Bingung, mau laporan apalagi dari Juminten batik ini, karena kita cuma becandaan, ngece-ngece, moto-moto, pake baju batik tapinya. Hehehe..

Betewe itu potoku lagi make batik hadiah kakak yang kemaren aku bilang. aku keren yah *ditabok*.

terakhir, sudah ada yang liat iklannya Kuku Bima Versi Batik? *masih promosi diri*

Hari Batik dan Baju Batik

Posted in info, jalan-jalan, poster with tags , , , , , , , on October 2, 2009 by iphan

Selamat hari batik sodara-sodara.

Selamat Hari Batik

Selamat Hari Batik

Semoga ini bukan euphoria semata. Dan juga, kita menjadi lebih sadar untuk menjaga warisan budaya kita sendiri. (tsaaah! Ngomongnya udah kayak anggota DPR yang baru dilantik)

Menuruti himbauan Pak Presiden, hari ini masyarakat Indonesia diminta mengenakan batik saat beraktivitas. Sebenernya , jangan Cuma hari ini atau setaun sekali aja pake batiknya. Kalo bisa sih anak-anak sekolah itu seragamnya diganti juga pake batik. Biar membiasakan mereka sejak dini untuk mencintai karya dan harta negeri sendiri. (wakakakak… kesambet apaan nih, kok bisa ngomong beginian.. :p)

Oh iya, jangan lupa mantengin tipi ya, trus liatin iklan-iklan tentang batik yang disponsori salah satu produk minuman lokal. Kenapa phan? Nggak, siapa tau aja ada mukaku nongol sebentar disana. hihihihi…(tetep loh promosinya)

Btw hari ini aku mau jalan-jalan pake baju batik baru yang dibeliin kakakku waktu lebaran kemaren. Pasti ganteng banget. Tungguin fotonya beredar di facebook yaa…! *kabur sebelum mukanya di canting*