Archive for the protes Category

Tukang Parkir dan Tukang Palak

Posted in info, nggak jelas, protes, Uncategorized with tags , , , , , , on October 5, 2009 by iphan

Tukang parkir yang beneran :)

Tukang parkir yang beneran 🙂

Job desk tukang parkir sejati versi iphan :

  1. bantuin nyari tempat parkir.
  2. bantuin markirin motor / ngarahin parkir mobil
  3. bantuin ngeluarin motor dari tempat parkir / ngarahin mobil keluar dari tempat parkir.
  4. menjaga keamanan area parkir.
  5. karcis parkir asli. Punya pemkot setempat.
  6. harga parkir sesuai dengan karcis parkir
  7. tukang parkir asli, pake seragam, dan memang ditempatkan untuk bertugas disana.

Job desk tukang parkir yang sebenernya adalah tukang palak versi iphan :

  1. cuman nyuruh markir di suatu tempat.
  2. ngasih karcis parkir palsu, (atau bekas pakai)
  3. bantuin markir aja enggak.
  4. bantuin ngeluarin motor aja enggak.
  5. pas mau keluar cuman berdiri disamping sambil minta karcis dan minta duit.
  6. harga parkir suka-suka dewe. Seribu buat yang kayaknya sering kesitu, seribu limaratus yang punya muka cakep ato keliatan berduit, dua ribu kalo ada event atau mau hari raya atau lagi nggak punya duit.
  7. biasanya bukan tukang parkir beneran, alias preman setempat, atau tukang becak, atau pengangguran yang pengen dapet duit tanpa usaha yang berarti.

Oke dari kedua job desk diatas dapat dibedakan mana yang tukang parkir bener mana yang tukang palak. Soalnya kasus tukang palak berkedok tukang parkir di Jogja semakin parah dan memprihatinkan.

Contoh :

  1. Di pinggir jalan, depan mini market. Mau beli air mineral. Tapi ternyata air mineralnya abis. Gak jadi donk, lalu pas balik ke motor, ada orang nggak jelas berdiri dipinggir motor. Pas aku naek motor, eh ditodong duit seribu! Minta ditonjok gak?! Aku bilang aja : gak jadi belanja mas. Uang parkirnya besok aja kalo saya belanja. *ngeloyor pergi*
  2. Di nol KM. tempat biasanya anak-anak pada ngumpul. Aku parkir motor seperti biasa. Lalu muncul orang ngasih tiket karcis. Pas dibaca tiket karcis “sekaten” taun lalu. Dan minta uang parkir 2000 perak. Woh… Pengen disembur ternyata nih orang! PAK DISINI BIASANYA GAK ADA TUKANG PARKIR! BAPAK SIAPA??? Mau malakin sayaa??? *buangin karcis palsu itu*

See…?! Semakin memprihatinkan kondisi parkir kita ini.. *jengel setengah mati sama tukang palak*

Ayo kita jangan diem aja sama modus palak berkedok parkir! Kalo emang dia cuman minta duit doank, tapi nggak ngelakuin apa-apa, jangan dibayar. tapi kalo emang kita merasa terbantu, maka kita wajib membayar tukang parkir.

*nb : Foto diatas : itu waktu masi latian moto pake dslr. itu tukang parkir bukan tukang palak 🙂

Dosen dan Narziz

Posted in blog, info, me, protes, Uncategorized with tags , , , , on May 6, 2008 by iphan

Ah, lama betul nggak apdet blog.. Ini ajah sambil sembunyi-sembunyi pas lagi dikelas Metode Penelitian bab pengisian SPSS (aseli ngantuk banget). (apdet : ndak selese, masuk draft, dilanjutin pas di JEC. di acaranya cah andong.. :D)

Jadi, kenapa lama gak apdet? Bukan karena sakit, dan harus mendekam di rumah sakit kayak dulu itu… Ini karena tugas kuliah, dan tuntutan sosialisasi di dunia nyata itu sangat tinggi trafficnya belakangan ini.

*trus hubungan sama judulmu, phan?!*

Okeh, jadi karena minggu depan aku udah Ujian Akhir Semester (siapa bilang satu semseter itu 6 bulan?! Boong! kalo diitung-itung, aku kuliah cuman 5 bulan kurang! Ah, dasar kampus licik!), jadi seperti tradisi setiap akhir semester, di setiap kelas ada kuisioner yang disebar sama bagian Tata Usaha bab dosen dan cara ngajarnya (kuisionernya canggih betul. Pake LJK. Jadi inget ujian pas SMA dulu…*nostalgia mode on*)

Pas ngisi kuisioner itu, jadi inget sama satu dosen yang aku kasih nilai sangat buruk disetiap pertanyaan. (berani kamu phan? Jelas! soalnya nggak disuruh nyebutin nama sama nomer mahasiswa, jeh…)

Trus apa yang salah sama dosen yang sangat buruk versi iphan itu?

Banyaakkk!!!!

Kita mulai aja,

Dosennya, Narziz banget! Dari awal kuliah, sampe mau kelar, yang diomongin cuma dia, dia, dia, dan tempat kerjanya… (FYI : kata temen-temen, dosen ini melebihi kenarzizan aku  -_-;). Who care, sama jabatannya dia, berapa lama dia kerja di tempat kerja pertamanya, atau prestasinya dia dulu sampai dipuji sama atasannya, atau bagaimana bisa dia jadi wartawan yang dapet ijin meliput ke istana negara, atau siapa aja temen-temen si dosen yang sukses dan sering nongol di berita tipi nasional, atau dia pake parfum apa, atau kenapa dia selalu pake seragam kantor kalo ngajar, kenapa dia nggak pernah nyukur kumisnya yang udah kayak hutan kalimantan, atau kenapa dia nggak pake deodoran sampe keteknya basah terus, atau…*hosh hosh* (apa lagi ya?!) argh… pokoknya di kelasnya, semua tentang dia (udah kayak judul pilem aja nih)

Gimana sama silabus dan materi kuliahnya?! Wekz! Gagal total!!! Jadi, bapak ini mengajar mata kuliah Manajemen Media Cetak. Materinya? Sejauh ini aku belum ngeliat ada materi dosen itu yang nyerempet ke masalah manajemen atau cara me manage, atau bagaimana media cetak itu bisa berjalan. Loh, yang diajarin apa phan? Yang diajarin, itu lebih ke sejarah media cetak versi bapaknya. Versi bapaknya? Ho oh… pokoknya seputar tempat kerjanya dulu di KR-harian kota jogja itu. (argh… nggak tahan! aku bolos kuliahnya minggu ini.ehm, sebenernya Karena nge MC di work shop cah andong sih… hehehe… maap narziz banget)

Pokoknya begitu deh.. semoga bapaknya cepet sadar, dan nggak narziz lagi, apalagi kalo ngajar…

eniwei, aku mau ikut lomba ngeblog on the spot 😀 sapa tau menang. Lumayan hadiahnya web hosting geratis! 🙂

All About Blog - NIX 2008 Yogyakarta

(loh… bukannya kamu panitia, phan?) *siyul-siyul*

doakan aku ajah, dan dukung aku 😀

kabur ke bali dan sang anonymous

Posted in blog, gossip, protes with tags , , on March 24, 2008 by iphan

Hyaaahhh….!!! kok aku di Bali?! Kenapa??? Siapa yang membawa aku kesini??? ulah siapa ini? Eniwei, siapa aku??? *pura-pura amnesia*

*diceburin ke laut, biar inget lagi*

Oke-oke… Aku emang lagi di Bali. Beberapa waktu lalu Zordon nelfon aku, dan nyuruh aku segera pulang… Karena merasa amat sangat penting sekali, akhirnya aku kabur dari rutinitasku di jogja, menuju pulau seribu kenangan itu… *ambil serbet, ngelap ingus*

Sampai di Bali, apa yang terjadi?! aku kejebak! Kejebak di dalem kurungan ayam. Ndak bisa kemana-mana… Lewat sudah impianku untuk menatap sunset dilembayung bali bersama buih ombak dan pohon kelapa **bahasamu naak!**

Lebih gawat dari nggak liat sunset! Aku di sini diProspek!!! oke sodara, sekali lagi DIPROSPEK!!! Sama MLM mana? Sayangnya bukan dari tiensi, si en ai, ato merek MLM terkenal lainnya. Tapi aku diprospek sama papi mami tercinta. Demi masa depan yang (gak tau) cemerlang (atau nggak).

Dan disini nggak ada Leonardo (motorku.red) yang bisa bawa aku pergi jalan-jalan. Jadi, Ndak kelayapan kemana mana. Maka, Jadilah aku iphan si anak rumahan. *mencopot atribut sebagai iphan si anak jalanan*. Dan parahnya lagi, disini aku nggak disediakan bendwit sepuasnya!!! Harus nunggu malem hari, baru bisa make internet (dasar dial up!).

Gara-gara itu, aku jadi ndak apdet sama gosip-gosip hot seputaran ranah blog. Sampai akhirnya aku ditelfon sama guruku, dan menceritakan kejadian yang lagi hot-hotnya dibicarain (padahal kalo aku bahas sekarang, udah basi banget). Begitu aku dial up! (baca : internetan) aku langsung ke TKP. Ngecek sana dan sini serta situ.

Weleh… Ada-ada aja… Emang penting banget yah, link ato blogroll itu?! Huehuehue… mungkin buat aku yang cuman pengen ngeblog aja, blogroll ato link ga penting-penting banget. Tapi, nggak nyalahin juga, kalo ada yang ngerasa penting.

Maka jadilah postingan itu sensasional. Dibahas dimana-mana (hihihi… emang dahsyat tikabanget effect itu, ngalah-ngalahin axe effect. Bikin parfum aja kamu tik!).

Aku pikir, sensasinya cukup sampe situ ajah. Eh ternyara, topiknya dilanjutin lagi loh sama si penulis awal. Seri 2 dan seri 3. huuu… ada apa ini?! Memanfaatkan situasikah? Untuk mendapatkan sensasi yang lebih? (wong judulnya aja udah mengundang) Entahlah… itu urusannya bukan urusan saya ato urusan mereka.

Nah, (loh, lanjut lagi ya?!) ternyata, ada beberapa komentar di postingan itu yang ngeganggu aku. Itu loh, komen yang anonymous. Di situ, sang tanpa nama, ngasi komen yang kayaknya berniat mau memoderatori. Tapi, kalo emang bener gitu, bukan tika ajah berarti yang jadi moderator khilaf :D.

Lha, suka-suka penulisnya kan mau nulis apa di blognya. Walopun aku juga ndak sreg sama topik yang di angkat si penulis. Tapi, itu toh blognya dia. Masa dilarang-larang, mau ngebahas topik apa?! Ini kan blog, bukan media konvensional. Asal bisa dipertanggung jawabkan, mau nulis apa juga terserah. Yang lebih ndak etis dan ndak okeh itu, si penulis komen, nggak mau ngasi nama. Jadi berkesan ndak bertanggung jawab. Padahal aku pengen pro si komentator. Jadi batal deh… apalagi, kata-katanya juga seru banget buat di jadiin skrip sinetron. Hehehe…

*tarik nafas… hembuskan…*

Yah, begitu deh. Pokoknya aku taunya ngeblog aja lha ya… ndak ikut macem-macem. Wong ngeliat HTML aja masih puyeng. huhuhu… ada yang mau ngajarin aku baca huruf-huruf HTML itu?! Aku bener-bener ndak mudeng.

Futnot : Maap, ndak ada skrinsyuut pas aku di bali… namanya juga lagi kabur….

Tulisan yang berhubungan :

http://www.cosaaranda.com/saya-senior-yang-sombong.htm

http://tikabanget.dagdigdug.com/2008/03/20/perbedaan-wordpress-dan-blogger/

http://www.info-baru.com/2008/03/perbedaan-blogger-vs-wordpress.html

http://www.info-baru.com/2008/03/cosaaranda-senior-yang-sombong.html

http://www.bayumukti.com/pemakai-wordpress-sombong

Delay Mandala yang Nyebelin dan Waitress hotel nyolot!

Posted in protes on January 9, 2008 by iphan

Saya kembali ke Jogja! Setelah beberapa hari mengasingkan diri ke Jakarta. Maap banget buat cK ama Praditya, dan temen-temen yang ngadain kopdar di SenSi minggu kemaren… Saya ndak bisa ikut. tabrakan jeh, sama jadwal saya yang laen (gayamu phan…!)

BHI

Tapi untungnya saya berhasil kabur malem-malem ke BHI. bertemu dengan bang balibul, bang ipoul, bang hedi, dan.. err…. yang laennya (lupa saya)

Sekarang, saya gak pengen ngereview destinasi saya di Jakarta. abis cuman kebanyakan tidur, makan, minum obat, dan sebangsanya. hadoh… tambah gendut saya!

Saya mau ngeluarin unek-unek saya sama public services ndak okeh, yang saya dapet belakangan.

Setelah ditelantarkan sama rumah sakit panti rapih dulu itu, eh saya juga ditelantarkan sama Mandala airlines. Kenapa saya ini jadi anak terlantar?

ngantri protes penumpang Mandala Airlines

tiket mandala airlines

Harusnya saya berangkat tanggal 3 januari 2008 jam 6 sore, eh malah berangkat jam setengah 9. Ndak ada pemberitahuan, ndak ada apa gitu. Pas, saya tanya ke bagian penjaga gate mandala, saya dikasih jawaban menenangkan yang menyesatkan : “oh…. sekitar 15 menit lagi ya…” trus udah lewat 15 menit, jawabnya “oh tunggu 10 menit lagi…” dan ketiga kalinya saya nanya, jawabannya : “bentar lagi, 5 menit lagi…”

Dohh…. minta di injek-injek ini mbak dan mas nya! Kalo memang delay, ya mbok di umumin di halo-halo. berapa lamanya juga yang jelas donk. Jangan asal ngasih janji-janji surga. Penumpangnya, di telantarin pula. Ga dikasih makan malem, padahal itu udah jam makan malem (saya jadi ngelanggar perintah dokter itu… : ndak bole telat makan!). Gimana nih?! Pas denger-denger gosip penumpang laen, ada yang udah janji jam 8 sama klien sana, udah ditunggu sodara di jakarta, banyak yang komplen (bahkan ada yang bandingin sama maskapai luar negeri yang jarang delay, kalo ga penting banget). Udah gitu, pas baru nyampe pesawat, pesawatnya panas banget! kayak naek kopata. saya jadi ndak afdol nonton mbak mbak pramugari yang ngasi peragaan cara masang baju pelampung. Untung, pas mau take off itu kabin udah mulai dingin.

05012008744.jpg

Di Jakarta saya nginep di Grand tropic hotel, Jakarta Barat. Kamarnya enak, luas. Bisa bikin arisan keluarga. Tapi, kaget aja gitu, pas dapet pelayanan yang parah banget saat breakfast besok paginya. Masa, waktu mau minta di gabungin meja biar keluarga saya ngumpul satu meja, abang saya di jutekin sama waitressnya?! Ndak dijawab gitu pas abang saya nanya apa gitu… udah kayak si mbok dirumah kalo lagi mutung.

Yang paling parah, besoknya (pas breakfast juga), mama saya di marahin sama waitress yang sama, gara-gara bawa roti 2 biji ke luar restoran. Sampe bawa-bawa security pula… Beh… Emosi jiwa saya waktu itu. Marahin Mama saya itu, di depan saya pula. Gimana itu tropik resto?! Siang itu juga, saya sama abang saya langsung complain ke manager on duty siang itu pak victor. Ngelaporin, aksi tidak sopan dari waitress restoran tropic yang ada di hotel grand tropic itu. Sampe apal saya sama waitress yang namanya mbak titiek itu… Mbak, besok-besok, mbok yang senyum sama orang, apalagi sama costumer. Kalo mau jutek, ya juga diliat-liat, kalo itu ibu-ibu apalagi sama anak yang udah pada gede, jangan deh di nyolotin, kalo nggak mau di maki-maki balik sama anaknya. Hehehehehe…