Archive for the Uncategorized Category

Tukang Parkir dan Tukang Palak

Posted in info, nggak jelas, protes, Uncategorized with tags , , , , , , on October 5, 2009 by iphan

Tukang parkir yang beneran :)

Tukang parkir yang beneran 🙂

Job desk tukang parkir sejati versi iphan :

  1. bantuin nyari tempat parkir.
  2. bantuin markirin motor / ngarahin parkir mobil
  3. bantuin ngeluarin motor dari tempat parkir / ngarahin mobil keluar dari tempat parkir.
  4. menjaga keamanan area parkir.
  5. karcis parkir asli. Punya pemkot setempat.
  6. harga parkir sesuai dengan karcis parkir
  7. tukang parkir asli, pake seragam, dan memang ditempatkan untuk bertugas disana.

Job desk tukang parkir yang sebenernya adalah tukang palak versi iphan :

  1. cuman nyuruh markir di suatu tempat.
  2. ngasih karcis parkir palsu, (atau bekas pakai)
  3. bantuin markir aja enggak.
  4. bantuin ngeluarin motor aja enggak.
  5. pas mau keluar cuman berdiri disamping sambil minta karcis dan minta duit.
  6. harga parkir suka-suka dewe. Seribu buat yang kayaknya sering kesitu, seribu limaratus yang punya muka cakep ato keliatan berduit, dua ribu kalo ada event atau mau hari raya atau lagi nggak punya duit.
  7. biasanya bukan tukang parkir beneran, alias preman setempat, atau tukang becak, atau pengangguran yang pengen dapet duit tanpa usaha yang berarti.

Oke dari kedua job desk diatas dapat dibedakan mana yang tukang parkir bener mana yang tukang palak. Soalnya kasus tukang palak berkedok tukang parkir di Jogja semakin parah dan memprihatinkan.

Contoh :

  1. Di pinggir jalan, depan mini market. Mau beli air mineral. Tapi ternyata air mineralnya abis. Gak jadi donk, lalu pas balik ke motor, ada orang nggak jelas berdiri dipinggir motor. Pas aku naek motor, eh ditodong duit seribu! Minta ditonjok gak?! Aku bilang aja : gak jadi belanja mas. Uang parkirnya besok aja kalo saya belanja. *ngeloyor pergi*
  2. Di nol KM. tempat biasanya anak-anak pada ngumpul. Aku parkir motor seperti biasa. Lalu muncul orang ngasih tiket karcis. Pas dibaca tiket karcis “sekaten” taun lalu. Dan minta uang parkir 2000 perak. Woh… Pengen disembur ternyata nih orang! PAK DISINI BIASANYA GAK ADA TUKANG PARKIR! BAPAK SIAPA??? Mau malakin sayaa??? *buangin karcis palsu itu*

See…?! Semakin memprihatinkan kondisi parkir kita ini.. *jengel setengah mati sama tukang palak*

Ayo kita jangan diem aja sama modus palak berkedok parkir! Kalo emang dia cuman minta duit doank, tapi nggak ngelakuin apa-apa, jangan dibayar. tapi kalo emang kita merasa terbantu, maka kita wajib membayar tukang parkir.

*nb : Foto diatas : itu waktu masi latian moto pake dslr. itu tukang parkir bukan tukang palak 🙂

Axis Java Jazz 2009 dan Pernik-Perniknya

Posted in jalan-jalan, kopdar, music, Uncategorized with tags , , , , , , , , , , , on March 12, 2009 by iphan
Axis Java Jazz 2009

Axis Java Jazz 2009

Akhirnya pulang juga…

Dari Jakarta, nonton Axis Java Jazz 09. Seru!

Tapi belom apa-apa udah kena apes… *kok bisa phan?!*

Bisa donk…

Ceritanya di mulai saat mau berangkat ke JCC. Aku dan si mamski naek taksi dari Plaza Indonesia (di Plaza Indonesia ketemu orang yang amat sangat tidak penting, bahkan untuk peran figuran sekalipun. Nyesel banget-banget deh… hahaha…).

Lanjut, kita udah feeling gak enak pas nyegat taxi yang bukan biasanya kita pake. Tapi berhubung itu taxi udah berhenti di depan kita persis, tengsin donk kalo gak naek. Ya udah deh, dengan terpaksa kita masuk ke taxi berwarna putih itu. Dan benar aja. Di Jembatan Semanggi itu taksi mendadak MATI. Iya MATI!!! MOGOK! MACET! BERHENTI! NGADAT! Dyeeem!!! Si Taxi berhenti di tengah jalan.

Lalu hamper gak pake mikir aku dan mamski berpikiran hal yang sama. Bukannya kita gak punya jiwa permontiran (emang gak punya sih), akhirnya kita memutuskan untuk keluar, dan pergi meninggalkan taxi itu (argonya ya tetep dibayar doonk!)

Ternyata keluar taxi pun tidak mengurangi penderitaan kita. Jakarta raya saat itu bersuhu hampir 40 derajat celcius (bener ato nggak, pokoknya 40 derajat itu pasti panas kan?!) Dan guess what?! kita jalan kaki aja gitu. Soalnya kalo mau nyegat taxi lagi, kok kayaknya tanggung ya..

Axis Java Jazz 2009 hari kedua…

Masuknya aja pake ngantri kayak beli sembako murah. Tapi itu nunjukin antusiasme masyarakat sama event Jazz terbesar negeri ini gede banget. Kalo diperhatiin, yang dateng acara ini bener-bener segala umur. Dari ABG bau kencur sampe Bapak-ibu yang udah berumur, membaur.

Lalu selaen rame sama orang, di AJJ juga rame sponsor yang bikin boots. Banyaknya boots dari para sponsor itu membuat venue ini terliat dua kali lebih ramai (atau kalo kata kebanyakan orang jadi sumpek). Riweuh.

Pertama sampe di AJJ, aku mampir di boot nya merchandise. Aku kecewa. Kecewa karena desain kaosnya yang terlalu biasa… gak kayak desain 2 taon lalu. huhuhu… tapi tetep di beli juga sit uh kaos (si Dad dirumah minta dibeliin sih! *pentung-pentung patung Mraz. Lho?!*)

Dan selanjutnya di dalem venue, personil jadi nambah. Menjadi : aku, mamski, kak hanny, dimas, chika, dilla, mbak chi-chi, pitra, adit, billy, ichanx, belutz, dan plurker jakarta yang err (maaf banget) aku lupa namanya.. huhuhu…

Trus mulai deh kita nonton konser di stage sana dan stage situ…

Spesialnya?

Yang spesial justru bukan pas nonton konsernya. Wakakakak…

Berhubung hari itu si ratu kopdar, banci kopdar, nenek kopdar, hantu kopdar, (apalagi ya sebutannya buat si tante yang satu ini) si tante chika sedang berulang tahun, maka terjadilah kopdar Ultah Java Jazz di Axis Lounge lantai dua. Trus chika dapet kado modem dari axis (enaaak bangeeet! Aku juga mau ulang taun pas java jazz kalo gituh).

Setelah foto-foto (pastinya donk), entah kenapa kok ada wartawan yang wawancara aku (ehm mas, err.. aku bukan artisnya kok, mas, mbak… Emang si tampangku udah oke dan pas banget buat jadi artis… Tapi bener, aku bukan derby romero apalagi Jason Mraz… *ditonjok*). Gak kok, tepatnya wartawan dari majalah-majalah terkenal itu mau wawancara orang-orang yang emang ganteng kayak aku ini… *ditabok*. Maksudku mau wawancara orang yang menang kuis AJJ (Lha, aku kan gak menang?! Kenapa di wawancara? Pasti ini karena aku ganteng!! Pasti!! *mendirikan benteng baja*)

Terus-terus… ternyata si GSM yang baik ini beneran baik juga loh. Buktinya aku dikasi perdana baru plus modem nya. Padahal aku kan cuman ngegandeng mbak-mbak SPG Axis itu keliling Axis Lounge, trus cuman nyuapin mereka sama kue ultah nya chika. ;)). Emang Axis baik yah?! Wakakakak… ressss…..

Aku mau review konsernya kok males ya… yah yang namanya konser ya begitu deh… bedanya ini musisi nya banyak, stagenya banyak. Begituh…


Tapi beberapa perform yang aku inget :

Ecoutez : Album yang kedua belum senendang album pertama. Jadi pas itu band maenin lagu-lagu album kedua, orang-orang kurang antusias.

RAN : Hahaha… ini banyak banget Fans nya..!! Semakin hari, aksi panggungnya semakin keren. Layak diacungin jempol. dan di Java Jazz kemaren RAN ini nyanyiin beberapa lagu baru untuk di album ke dua mereka. Bonus buat penonton yang setia menonton sampe akhir (soalnya penonton pada kabur ke stagenya Glenn Fredly di pertengahan konser)

Sensual : Band asal belanda ini, maen di akhir-akhir acara. Aseli ini band keren. Kayak dengerin CD. vokalnya hampir perfect *ini ngedengerinnya udah sambil ngantuk-ngantuk loh* hehehe…

yang lainnya lupa…


Beberapa catatan dari Java Jazz yang bisa aku kasih 😀 :

tempatnya kekecilaan untuk penonton segambreng itu. Jalan aja sampe susah. Trus bingung mau ngapain-ngapain…

desain kaosnya ituh… (udah dibiliangin tadi ya)

kalo masalah artis dan yang laennya mah udah keren.. 😀

begitu sedikit cerita dariku di AJJ… Dan Nantikan cerita lainnya tentang iphan hanya di halaman blog kesayangan anda! *halah*

Baik dan Buruk

Posted in me, nggak jelas, Uncategorized on February 4, 2009 by iphan

Disclaimer!!! Full curhat! Postingan sampah! Yang ndak suka, boleh loh langsung disekip.

Ketika baik dan buruk begitu abstrak… Ketika yang baik adalah buruk dan yang buruk adalah baik. Apakah berarti kita harus melakukan hal yang buruk untuk tetap terlihat baik?

Rumit yah, tapi kira-kira itu yang aku dapati dalam beberapa hari ini. Melihat seseorang melakukan hal buruk kepadaku yang dianggapnya baik. Dan dia tetep beralasan itu demi kebaikanku.

Aku bingung…

Aku bingung ketika harus membencinya adalah sebuah kebaikan untuk aku sekarang. Padahal dia adalah seorang teman baik.

Tapi ini dunia nyata. Dan inilah adanya. Baik dan buruk tidak sejelas seperti film kartun di tivi atau di dongeng-dongeng anak kecil. Dimana anak baik akan terus menjadi baik. Dan nenek sihir akan selamanya menjadi jahat…

Terima kasih teman… Kamu sungguh baik sekali melakukan sesuatu demi kebaikanku, menurutmu. Tapi sekali lagi baik menurutmu belum tentu baik menurutku… Baik dan buruk itu subyektif, bukan? Dan maaf, aku tidak bisa menerima kebaikanmu.

*sigh*

*merobek kertas yang sudah penuh berisi tulisan itu. Lembar putih telah menanti dan siap di isi.*

laptop dan anak jalanan

Posted in nggak jelas, Uncategorized with tags on November 3, 2008 by iphan


ngelaptop dulu ah...

ngelaptop dulu ah...


Sebenernya udah lama banget, aku mau posting ini. Cuma gak kesampaian terus. Karena banyak hal (ini mah, emang banyak alasan doank :p)

siapapun bisa

Jadi, beberapa bulan yang lalu, aku sama temenku lagi beredar (baca : jalan-jalan malem). Keliling jogja gak jelas gitu. Hingga tibalah kita melewati perempatan MM UGM di Jalan Kaliurang. Disitu, antara takjub dan senang, aku ngelihat tukang tambal ban, tukang bensin eceran, dan pengamen, lagi asik duduk bertiga di sudut lampu merah. Duduk mengutak ngatik laptop. Entah, nonton film, nyuri hotsipotnya UGM, ato ngapain gitu deh. Pokoknya, mereka bertiga seru-seruan ngelaptop bareng dipinggir jalan. Aku jadi mikir, ternyata teknologi sekarang gak melihat status sosial ya. Event itu tukang tambal ban loh (aku sempet curiga, jangan-jangan tukang tambal bannya buka toko ban online gitu.hehehehe).

internetan juga gak ya?

Trus kapan hari gitu, aku juga ngeliat pengemis yang asik maen hape. (yang ini gak sempat kefoto).Lucunya, abis maen hape, dia tetep minta-minta duit dijalan. Heran deh… sudah punya hape tapi kok masih minta-minta. Aku jadi mikir, berapa pendapatan mereka sehari dengan profesi (eh ini profesi gak sih?! Kan menghasilkan duit juga.) sebagai pengemis. Kalo mereka bisa ngumpulin duit untuk beli hape, berarti mereka seharusnya juga bisa ngumpulin duit untuk modal usaha. Biar mereka gak perlu jadi pengemis terus. Atau mungkin, mereka sudah enjoy jadi pengemis karena bisa dapet duit banyak?!

Kartu dan Eek Cuer

Posted in info, me, nggak jelas, nongkrong, Uncategorized on June 19, 2008 by iphan

Menyesuaikan sama pepatah jawa yang berbunyi *indonesian translate mode on* : Makan gak makan, yang penting kumpul. Aku semingguan ini, isinya ngumpul melulu. Mulai dari kopdar reguler, kopdar insidental, pergi ke ultah temen, nemenin temen yang lagi liburan di jogja, ditelfon temen yang putus cinta, diajak ke kafe nyobain chocomelt sebelum harganya naek, sampai nginep bareng di rumah temen sambil makan masakan para dayang-dayang *dilempar wajan sama cha-cha*, maksudnya makan masakan cha-cha, temenku yang hobi masak dan untungnya masakannya enak dan enak sekali.

Trus, kalo lagi ngumpul begitu, banyak hal yang dilakuin. Sebut aja ngegosip *hal yang gak bisa di apus dari top list nih*, trus nonton filem, makan dan minum (yan iyalah, kalo ke kafe gak mesen bisa ditimpuk waitressnya), dan maen games.

Games yang lagi happening belakangan adalah kartu remi (halaaah… bukan happening tuh, tapi game yang gak ada matinya). Dari permainan yang wajar kayak cangkulan (di daerah laen bilangnya minuman, gak tau deh ada nama laen ato nggak), seven sekop, 41, sampai permainan yang menurut aku penemunya harus dikasih hadiah nobel : Eek Cuer!

Euuuh….. apaan tuh phan? jorok betul! masak maen kartu sambil Eek?! Ya enggak lah, sinting tuh yang mikir gitu. Ogah aja, masa maen kartu sambil Eek?! (yah… dibahas juga…)

Jadi big Question nya : Apakah Eek Cuer itu?

Secara Harafiah, Eek Cuer adalah (buat yang baca sambil makan, maap ya… kata-katanya nggak bisa disensor nih) Kotoran yang berujud cair. Eeuuhh… Biasanya terjadi kalo lagi diare. begitu…

Trus hubungan sama maen kartu apa ya?

Inilah spektakulernya game ini. Hubungannya akan dijelaskan belakangan…

Awal aku maen Eek Cuer, itu karena dikenalkan oleh sekelompok orang yang menamakan dirinya sebagai anak-anak pecinta gratisan. Yang kita panggil sebagai Gratisons. Kelompok ini, yang setau aku mempopulerkan permainan Eek Cuer di pergaulan Antah Berantah Jogjakartongadiningrat. Mereka biasanya maen di kedai kopi (tempat aku gawe dulu. hohohoho). Dan disanalah Eek Cuer ini dilirik kelompok laen, dan diem-diem mereka ikutan maen di coffee shop laen. hehehehehe…

Sebelumnya, Kalo ikutan maen Eek Cuer, yang harus disiapkan adalah :

1. Insitng cepat tepat guna.

2. Mata yang tajam

3. Badan yang lentur

4. Urat malu yang gak putus-putus

5. mental kuat

6. tahan terhadap godaan

7. bisa bermain dibawah tekanan

8. Memiliki kelicikan dan tipu muslihat tiada tara.

Hohohoho… Lebay? nggak dong.. Karena kalo mau maen Eek Cuer, ke delapan hal diatas akan diperlukan si pemain.

Cara bermainnya gampang banget..

Pemain tinggal mengumpulkan 4 angka yang sama dari setiap gambar. (contoh : Vera ngumpulin angka 7. Jadi Vera harus ngumpulin angka 7 sekop, 7 hati, 7 wajik, dan 7 keriting).(Penting : Sebelum maen, kartu harus diseleksi terlebih dahulu. Contoh, kalo ada 5 orang yang maen, maka kartu yang dipakai hanya 5 angka yang berbeda, lengkap dengan 4 gambarnya. seperti angka 2, 3, 4, 5, 6 dari semua gambar yaitu hati, sekop, wajik, dan keriting).

Setiap pemain pertama dibagiin 4 kartu. Cara mengurutkannya adalah dengan membuang 1 kartu ke pemain sebelah kanan dan mengambil kartu yang dibuang pemain sebelah kiri (kayak 41). Cuman, itu harus dilakukan dengan serentak. Ada satu orang yang ngasih aba-aba buat membuang dan mengambil kartu. Sampai ada pemain yang berhasil mengumpulkan angka kembar dari 4 gambar berbeda. Sejauh ini gampang kan? hohoho… Tapi permainan gak berhenti kayak gitu ajah…

Kalo ada pemaen yang menang, maka pemain itu harus naroh kartunya biar bisa diliat pemaen laennya. Abis itu, pemaen yang menang ini harus buru-buru melakukan gerakan sesuka hatinya. Dan pemaen laen harus ngikut gerakan si pemenang. (contoh : si pemenang melakukan gerakan kayang, maka pemaen laennya juga harus ikutan kayang. hohohoho). Yang paling lambat ngikutin, ato salah meniru gerakan itu yang kalah.

Sampe situ ajah? oh, belum-belum… Aku belom menjelaskan ke dahsyatan laen permainan ini. Permaianan ini adalah juga permainan kasta. Di awal permainan, semua pemain adalah manusia. Kalo si pemaen kalah (yang paling telat ato salah ngikutin gaya si pemenang) dia akan turun kasta menjadi Babi 1. Kalo kalah lagi turun jadi Babi 2. Kalo kalah lagi turun jadi Eek Babi 1. Kalo emang orangnya lemot, dan kalah lagi, maka bakal turun lagi menjadi Eek Babi 2. Dan the loser adalah kalo pemain itu menempati kasta terakhir dan terendah : Eek Cuer. Jadi abis Eek Babi 2 adalah Eek Cuer.

Hohohoho…. Lanjuuut mang…

Kalo sudah ada perbedaan kasta, bisa dijamin game bakal lebih seru. Soalnya kasta yang lebih tinggi, nggak boleh sama sekali ngobrol, berinteraksi, memberi respon sama pemain yang kastanya lebih rendah. Sedangkan kasta yang lebih rendah, dengan segala daya dan tipu muslihat akan berupaya mengajak ngobrol pemain yang berkasta lebih tinggi. Karena kalo pemain yang kastanya lebih tinggi itu ngobrol ato merespon pemain dengan kasta yang lebih rendah, maka pemain itu akan turun satu kasta. Huehehehehehe….

Trus yang jadi Eek Cuer nya, gimana phan?

*ngakak dulu guling2* wakakakakak…. Maap, aku jadi Heri a.k.a Heboh sendiri…

Yang jadi Eek Cuer, dia harus rela diperlakukan sesuka hati pemaen laen. Seperti didandani yang aneh-aneh, trus difoto, dan dipublish… wakakakakak. Si Eek Cuer, bakal menanggung malu, karena fotonya bakal dipasang di akun frenster, ato sejenisnya. hohoho…

Wew… panjang yah ternyata… *lirik atas*

Jadi, ada yang minat?!

Silahkan dicoba dengan kelompok anda masing-masing.

Fut note : Semakin banyak yang maen semakin seru (maksimal 15 orang). Diusahakan tempat bermain bukan daerah yang dilarang ribut, atau larut malam, kalo gak pengen dimaki-maki orang. Apalagi sampe diusir… *pengalaman pribadi nih*

saya masi maling gambar nih. sekarang, gambarnya di colong disini

Malioboro dan Mbak XXX

Posted in me, Uncategorized with tags , , on May 9, 2008 by iphan

malioboro

Malioboro. Salah satu ikon Yogyakarta yang terkenal. Punya banyak nilai dan kenangan, untuk setiap orang yang sempat singgah ke kota yang dijuluki Never Ending Asia ini. Juga, sebagai salah satu tempat perekonomian bagi pedagang kerajinan khas Yogyakarta. *udah EYD blom bahasaku?*

Malioboro… dan nggak perlu deh disebutin ada apa aja di sana.

Tapi yang aku mau cerita pengalaman teraneh selama aku mondar mandir di lorong Malioboro yang terkenal itu.

Jadi kemaren malem, pas lagi nyari blangkon merah ukuran orang dewasa dengan harga dibawah 15 ribu, ada mbak-mbak datang menghampiri. Ciri-cirinya berbaju gelap ketat, rambut dikuncir kuda, umur sekitar 25 an, memakai lipstik warna senada dengan bibir, pemerah pipi warna kecoklatan, parfum dari bibit umbi-umbian, rok batik selutut tinggian dikit, anting-anting gelang besar yang sering dipake alicia keys itu, gak ketinggalan tas selempang batik. Segi wajah, Bukan tipe aku sama sekali. tinggi? Lebih tinggi dikit dari tika. Tapi tetep lucuan tika (menjura ke tika).. 😀

Lalu terjadilah percakapan seperti ini :

mbak X : “permisi mas, lagi nyariin apa?”
aku : *masih jalan, gak sadar kalo dipanggil*
mbak X : “mas, mas…” *nyolek aku*
aku : “eh.. ah… iya mbak?” *kaget beneran, sudah berani maen colek-colekan nih…*
mbak X : “masnya, disini nyari apa?”
aku : “nyari blangkon, mbak” *sopan,sesopan-sopannya*
mbak X : ” Kesini sama siapa?”
aku : *otakku tiba-tiba ter upgrade ke umur 21 tahun +* “sendirian mbak”
mbak X : “masnya, dari mana?”
aku : “oh, saya dari bali.” (gak boong kan?)
mbak X : “ada nomer hape?”
aku : “buset, blom kenalan udah nanya hape nih” *meladeni mbaknya dan melupakan blangkonnya mode on*
mbak X : “ah, masnya bisa aja… kenalin aku A***”
aku : “aku, Pri” (keceplosan, make nama samaran pas kenalan sama blogger virus tak ganteng sama sekali itu. terinspirasi dari nama aprikot yang sangat universal itu, tapi disingkat Pri. Padahal aprikot itu cewek. maapkan aku jeung Pri…)
mbak X : “Jadi, nomer hape masnya?”
aku : “buat apaan mbak?”
mbak X : “buat menghubungi masnya, kalo masnya perlu guide di jogja”
aku : “oh… gini mbak, aku lagi mau nyari blangkon”
mbak X : *sangat agresif menjawab* “saya temeni! Masnya, kalo capek bisa saya pijetin ntar.”
aku : “berapa memangnya?” *aseli, iseng banget nanya beginian*
mbak X : “nggak enak ngomong disini mas, kita duduk dulu gimana. itu ada dankin donat *nunjuk dankin donat yang ada di ramai mol itu*
aku : “makasih, mbak… tapi saya ini kuliah di jogja mbak. bukan turis”
mbak X : *sadar dari kekhilafannya* “oh, maaf” *ngeloyor pergi*

Beh, aku tengak-tengok kanan-kiri. Ternyata ibu-ibu, mas-mas, mbak-mbak, mbah-mbah yang lagi jualan pada merhatiin dan cengar-cengir, ketawa-ketiwi, bisik-bisik ndak jelas… Sepertinya mereka tau dan ngerti siapa si mbak itu dan pembicaraan apa yang kita obrolin… Argh, Mbak X, dirimu merusak citraku sebagai anak baek-baek dimata pedagang Malioboro!!!

Aku masih perlu waktu beberapa menit untuk harus menyadari, kalo aku lagi di Malioboro bukan Pasar Kembang… ato jangan-jangan pasar kembangnya udah melebarkan sayapnya hingga malioboro?!

Trus blangkonnya? hahaha… lupa… jadi malah jalan-jalan ke maliobor mol. melarikan diri dari mbak X, dan pedagang-pedagang yang cekikikan nggak jelas itu…

top girls dan worst boy di NIX 08

Posted in blog, me, Uncategorized with tags , , on May 7, 2008 by iphan

Dalam rangka mengikuti live blogging competition yang diadain oleh komunitas blogger Jogja, Cah Andong dan disponsori oleh Apkomindo, ersys, dan rumah web *khilaf aku pake bahasa beginian*, maka postingan ini adalah khusus dibikin untuk lomba blog itu…

Disuruh mosting bab NIX 08. Rame gak di sana? jelas. bahasa sunda nya Rieuh, bahasa bali nya inguh, bahasa jawa nya kemruyuk’an, bahasa inggeris nya crowded banget.

Yang pastinya banyak tomat segar berkeliaran disana. Berhubung aku ini sangat menarik dan rupawan (maap, kalo narziz nggak ngurangin nilai, kan?), aku dapet ijin buat foto-foto para tomaters yang lagi tugas di NIX 08. (Terinspirasi dari obrolan temen-temen semalem) Berikut skrinsyut beberapa tomaters yang bersedia dipoto :

tomaters 1tomaters 2tomaters 6tomaters 3tomaters 4tomaters 5tomaters 7tomaters 8

dan pemenangnya adalah :

pemenangnya

selamaat!!!

beuh, tapi ibarat toko buah, pasti ada aja, satu dua buah yang busuk. NIX, ternyata koleksi terong ramutu (indonesianya : nggak mutu). Berhubung, nggak pengen buang-buang space buat kasi skrinsyut kategori terong , mending aku kasi tau ajah pemenangnya langsung :

Astapiluloh, itu MC ato apa ya? stylenya seperti kata Momon : statis. FYI, dia ini dulu pernah ngMC di Bali. Iya, ada aku di acara itu. Dan gayanya sekarang dengan 3 atau 4 tahun lalu itu ndak ada perubahan. celana jins 3 per 4. sepatu dengan kaos kaki tinggi, rompi, topi kebalik, argh,,, merusak pemandangan tomaters yang seliwer seliwer di depannya.

sutrawelah, lupakan aja terong tak berkualitas itu. Karena muncul terong perkasa (ralat, bukan terongnya, tapi lebih ke CPU nya). Bayangin aja, atraksi make injek-injek CPU. Sini, buat aku ajah CPU nya! Biar Alehandro di kos punya temen.. Tapi hebatnya, CPU nya ndak brodol, ndak ambruk, ato hancur berkeping keping di injek bapak-bapak baju item itu. Ada yang mau nyoba nginjek-nginjek CPU nya? perlu puasa 7 hari 7 malem (biar kurus, jadi pas berdiri diatas CPU, gak berat)

pak raden naek CPU

nah OOT dikit, ngeliput bab talkshow semuanya tentang ngeBlog :

aku ndak di poto pas ngeMC

Tika lagi-lagi sepaket sama Momon

serasa de ja vu, antara workshop dan talkshow 😀

panitianya, tenaga kuda. biar gak makan sampe malem, tetep bertenaga *menjura*

Ada yang ngenalin aku pas ngeMC… *haaa… senengnya*