Archive for lomba

Aku dan XL selama 6 Tahun

Posted in info, lomba with tags , , , on October 20, 2009 by iphan

XL

XL

*3 bulan yang lalu, di ITC Fatmawati*

Mama : “Ini enaknya pake kartu apa ya? (baru beli hape baru)

Iphan   : “XL aja maaa… Biar kalo nelfon dari Jogja – Bali enak”

Mama  : “Emang murah ya?”

Iphan   : “Iyaaa! Apalagi ke sesama XL. Udah pake XL ajaa” (merayu dengan semangat)

Kejadian Promosi ku ke Mama 3 bulan yang lalu itu bukan karena dibayar XL atau apa, tapi biar murah kalo telfonan sama mama. Secara kondisinya aku pake XL dan mama pake provider merah itu, agak sebel kalo harus telfon mama ke henfon. Karena beda provider, jadi pulsa sering kedodoran. Nah, mumpung si Nyonya besar baru beli hape baru (yang lama tetep dipake), aku saranin aja pake XL.

Well, aku pake XL udah dari jaman SMA dulu. Jaman kartu simcardnya warna bening. Lalu beralih ke Jempol, karena dulu ada promo gratis SMS sepuasnya (hahaha.. iya laah, siapa si yang gak mau geratisan?!) trus pindah lagi ke Bebas yang dulu geratis nelfon (walopun setiap berapa menit sekali mati. But it’s ok, namanya juga geratisan). Dan sekarang, setelah Jempol hilang, setelah Jimat muncul dan ilang lagi, aku tetep pake XL. Kenapa phan?

Ehm, sebenernya sejak SMA hingga sekarang, aku bolak-balik ganti nomer Hape. Dan entah kenapa primary numberku selalu XL. Dulu jaman punya dua bahkan 3 henfon, yang paling eksis tetep nomer XL. Akhirnya kedua henpon itu lenyap, tinggal nomer XL ku yang tetep eksis.

Masalahnya cocok-cocokan kali ya?! Waktu SMA, percaya ato enggak satu angkatan pada pake XL. Kalo gak pake, jangan harap deh dapet SMS berantai. Hahahaha.. dulu masih jaman beli pulsa 100 ribu, gratis 100 sms per hari selama sebulan. Makanya yang gak pake XL waktu itu jarang di SMS, sayang pulsa cin *maklum anak sekolahan*. Trus itu kebawa sampe sekarang…

Aku pribadi udah pewe pake XL selama 6 tahun. Walopun sering trouble (apalagi kalo ada promo baru, pasti deh sering eror) tapi belom mengganggu amat sangat sih. Malah kadang menguntungkan. Contoh kasus XL trouble tapi berkah buat aku :

  1. XL Bocor! Istilah ini sempet popular waktu aku masih SMA. Bhok, kalo XL lagi bocor, kita bisa nelfon gratis sepuasnya tanpa dipotong pulsa. Hahahaha.. what a wonderful thing, eh?!*
  2. XL Bocor, tapi internetnya. Akhir tahun 2008 menuju 2009 aku bener-bener dapet hadiah seru dari XL. Bayangpun, pulsa abis, eh tapi masih bisa internetan, gratis! Dan kenceng pula (eh, kencengnya pas di Bali aja ya, begitu dibawa ke Jogja, huhuhuhu… lemoot!). Entah apa ini emang kado taun baru dari XL ato XL emang bocor seperti biasanya. Hihihi.. sering-sering aja yah..

Dan sekarang aku terbantu sekali sama paket internet murah XL. Cuman 20 ribu bisa dapet 40 MB selama sebulan. Horaay! Karena paket internet XL ini, aku masih belom terlalu minat sama blackberry yang konon bisa internetan 24 jam itu. Lah, aku henpon biasa aja masih bisa sering apdet kok.. jadi buat apa beli BB? Kecuali XL menghapus tarif internet murahnya *plis jangaaan*

Trus juga ada paket 500 SMS XL itu. Helpful banget pas aku lagi sibuk ngurusin PB 09 chapter Jogja yang harus SMS sana sini, trus telfon sana sini. Buat aku tarifnya cukup murah. Apalagi kalo ngerti dan dibaca bener aturan masing-masing promonya 😀

Dan sampe sekarang, aku tetep make XL…

Jadi, siapa yang pake XL disini? *bagi-bagi kartu nama*

Advertisements

Elroy, Belanda, dan Kompetiblog

Posted in blog, lomba with tags , , , , , , , on April 22, 2009 by iphan

kompetiblog

Aku ingat saat bertemu pertama kali dengannya…

Malam itu, di kawasan Denpasar timur, aku dan almarhum kakekku berkunjung kerumahnya. Seingatku, aku memakai baju bagus yang biasa dipakai kalau mau bertamu. Aku bingung dan sedikit takut. Karena, begitu pintu ruang tamu terbuka, muncul sosok laki-laki yang tingginya melebihi tinggi pintu rumah itu. Kakekku berjabat tangan dan saling menempelkan pipi sebanyak tiga kali. Kanan, kiri, kanan. Aneh…

Lalu laki-laki itu berpaling kepadaku dan mengulurkan tangannya. Aku dengan refleks menyambut tangannya dan menciumnya. Laki-laki itu tertawa. Lalu dia berjongkok. Dan kini tinggi laki-laki itu sama denganku. Dia beda. Rambutnya berwarna kuning. Kulitnya juga lain. Tidak seperti kulitku, atau kulit kakek. Seperti orang-orang yang sering aku lihat di televisi. Lalu dia berbicara dengan bahasa yang aneh. Bukan bahasa Indonesia, atau bahasa bali. Aku tidak mengerti sama sekali. Dia pun menemepelakan pipinya sebanyak tiga kali. Kanan, kiri, kanan. Aneh…

Aku dan kakekku masuk. Dan aku disambut sosok wanita yang “normal”. Setidaknya wanita itu berwujud mirip seperti aku dan kakekku, dengan rambut hitam, kulit yang sama dengan kulit ku atau kakek. Dia juga berbicara dengan bahasa Indonesia. Wanita itu mencium pipiku, lalu dia bilang “Ayo sini, oma kenalin sama anak oma.”

Wanita itu menggandengku. Mengajak masuk ke ruang keluarga. Disana ada anak seumuranku yang sedang asyik bermain sega. Aku ingat kaset yang dia mainkan : A Bug’s Life. Karena game itu juga aku mainkan di rumah. Lalu dia mengenalkan diri. “Hi, my name’s Elroy”. Aku diam… Gak bisa ngomong… (bingung mau jawab pake bahasa apa. secara dulu belom pernah belajar bahasa Inggris)

Elroy Keuris di Jogja

Elroy Keuris di Jogja

Cerita diatas adalah memori aku, saat pertama kali bertemu dengan saudaraku, Elroy Keuris. Mamanya Elroy itu oma ku yang menikah dengan laki-laki berdarah Belanda yang aku panggil opa Martin.

Elroy tinggal dan besar di Belanda. Tepatnya di Steenbergen, Rotterdam, Netherlands. Lalu tahun-tahun berikutnya setelah pertemuan pertama kami itu, dia dan keluarga sering berlibur ke Indonesia. Setiap ketemu, banyak yang kami ceritakan. Paling banyak sih masalah gaya hidup, makanan, dan pernik-perniknya.

Aku sempet amaze pas dia bilang, dia naek sepeda sejauh 15 km buat ke sekolah setiap pagi. Wow… Aku aja naek motor, padahal jarak rumah ke sekolah itu setengahnya si Elroy. Dan well, Elroy gak bisa naek motor. Hahahahaha… Trus pas aku ajak jalan-jalan naek motor, kayaknya dia seneng banget.

Trus dia heran banget sama orang Indonesia yang up to date dengan handphone. Katanya, di Belanda, orang lebih seneng meng up grade komputer ato laptopnya ketimbang beli-beli handphone seri terbaru. Bahkan dia juga kaget pas banyak orang di Indonesia yang punya handphone lebih dari satu. Hmm, aku langsung mikir alasan dibalik rasa keheranan dia itu. Trus dengan sok tau, aku ngejawab : “mungkin orang Indonesia memang punya sifat yang seneng ngobrol, gosip, rumpi, sampe akhirnya, teknologi yang berkembang pun, teknologi komunikasi seperti handphone” (sumpah, ini jawaban paling sok tau deh)

Yang paling puas adalah, ketika Elroy bilang orang Indonesia itu males-males. Kalo keluar lebih seneng naek motor, ato mobil ketimbang jalan. Katanya di Belanda, orang prefer untuk jalan trus naek kendaraan umum. Wew… aku pun sebagai warga Negara yang cukup punya rasa nasionalis gak tinggal diam mendengar pernyataan saudara jauhku itu. Besoknya, aku ajak dia ke rumah temenku yang masih satu kompleks tapi beda 5 blok dari rumahku. Jaraknya sekitar 1 km. Kita berdua berangkat sekitar pukul sepuluh pagi (sarapan dulu donk, daripada pingsan?! Hahaha). Kita pun berjalan dengan semangat 45. Sampe di rumah temenku, Elroy langsung megap-megap. Dan dia bilang : “Oke, aku tau alasan kenapa orang Indonesia males buat jalan kaki kemana-mana.”. Hahahahaha… Ya iyalaah…! Kebayangkan panasnya Indonesia kayak gimana?! *padahal emang kondisinya yang mendukung sih. Secara itu Bali di bulan Juli. Panasnya ya nggak ketulungan lah…* ahahahaha…

Aduh, kalo mau lanjut cerita kisah-kisah konyol aku dan si Elroy bisa panjaaang banget… Lucu-lucu! Hehehe… tapi dia pernah bilang : “some day, you have to go to Netherlands, Ivan! I’ll show you many things” Hmm… menarik. Banyak hal yang pengen aku tahu dan aku liat langsung dari cerita-cerita dia selama ini. Seperti coffee shop disana yang ternyata nggak cuman ngejual kopi semata. Tapi juga ngejual ganja sebagai teman “camilan” sambil minum kopi. Trus, pengen liat gimana kehidupan anak mudanya yang katanya lebih doyan minum bir daripada air putih. (pantes aja perutnya buncit. Katanya, the best bir itu bir bintangnya Indonesia. Hahaha… Really?!)

Terus, yang lucu Elroy tau istilah SMP = Selesai Makan Pulang. Wakakakak… Gak tau deh, dia dapet singkatan itu dari siapa. Tapi hebatnya lagi, dia punya singkatan lain SMP versi BELANDA = SEBELUM MAKAN PULANG! Wakz! Kok bisa? Katanya, budaya di Belanda, orang bertamu itu hanya kalo tuan rumahnya tidak sedang makan malam. Kalo dia bertamu sebelum makan malam, maka batas waktunya adalah ketika keluarga itu hendak makan malam. Kenapa demikian?! Katanya gengsi orang Belanda terlalu tinggi untuk mengajak dan menerima ajakan makan malam bersama teman ato tetangganya. Makanya di Belanda kalo mau bertamu sebaiknya jauh-jauh sebelum makan malam, ato sehabis makan malam sekalian. Karena gak ada istilah ajakan makan pas lagi bertamu. Hehehehe… bener atau enggak, ntar dicek sendiri. Kan itu tadi katanya si Elroy. hehehe

Elroy sendiri sekarang kuliah di perguruan tinggi disana mengambil jurusan ilmu hukum dan konsentrasinya adalah Ilmu hukum Indonesia. Modyaaaar!!! Hahahaha… kok bisa yaa?! Emang ada gitu studi hukum Indonesia di Belanda. Padahal di Indonesia sendiri hukumnya dari Belanda. jadi makin penasaran sama budaya disana. Dan penasaran juga sama pandangan mereka tentang Indonesia. *ntar kalo Elroy dateng lagi, aku mau ngorek-ngorek ah* Dan setelah kunjungannya yang terakhir (dimana aku nyulik dia ke jogja) dia pun pengen belajar tentang komunikasi, media khususnya (jiaah, iphan emang inspiring banget deh. Tsaaah!). Gara-garanya ngeliat aku siaran di radio dulu itu, trus anak-anak kampusku yang banyak ceweknya itu cantik-cantik dan tentu saja gaul-gaul (eh di Belanda ngerti istilah gaul gak ya? Itu perlu di cek). Menurut hasil chat kami di facebook, dia akan mengambil kuliah jurusan media di tahun ajaran baru besok.

Demikian sepenggal kisah tentang saudaraku nun jauh di negeri orange itu. Semoga aku bisa punya kesempatan giliran berkunjung kesana (tentunya gak dateng pas makan malem. Hahahaha) *dipentung*

Keterangan : Foto diatas diambil oleh saya sendiri pada tanggal 07 Juli 2008 di Taman Sari, Yogyakarta

Dosen dan Narziz

Posted in blog, info, me, protes, Uncategorized with tags , , , , on May 6, 2008 by iphan

Ah, lama betul nggak apdet blog.. Ini ajah sambil sembunyi-sembunyi pas lagi dikelas Metode Penelitian bab pengisian SPSS (aseli ngantuk banget). (apdet : ndak selese, masuk draft, dilanjutin pas di JEC. di acaranya cah andong.. :D)

Jadi, kenapa lama gak apdet? Bukan karena sakit, dan harus mendekam di rumah sakit kayak dulu itu… Ini karena tugas kuliah, dan tuntutan sosialisasi di dunia nyata itu sangat tinggi trafficnya belakangan ini.

*trus hubungan sama judulmu, phan?!*

Okeh, jadi karena minggu depan aku udah Ujian Akhir Semester (siapa bilang satu semseter itu 6 bulan?! Boong! kalo diitung-itung, aku kuliah cuman 5 bulan kurang! Ah, dasar kampus licik!), jadi seperti tradisi setiap akhir semester, di setiap kelas ada kuisioner yang disebar sama bagian Tata Usaha bab dosen dan cara ngajarnya (kuisionernya canggih betul. Pake LJK. Jadi inget ujian pas SMA dulu…*nostalgia mode on*)

Pas ngisi kuisioner itu, jadi inget sama satu dosen yang aku kasih nilai sangat buruk disetiap pertanyaan. (berani kamu phan? Jelas! soalnya nggak disuruh nyebutin nama sama nomer mahasiswa, jeh…)

Trus apa yang salah sama dosen yang sangat buruk versi iphan itu?

Banyaakkk!!!!

Kita mulai aja,

Dosennya, Narziz banget! Dari awal kuliah, sampe mau kelar, yang diomongin cuma dia, dia, dia, dan tempat kerjanya… (FYI : kata temen-temen, dosen ini melebihi kenarzizan aku  -_-;). Who care, sama jabatannya dia, berapa lama dia kerja di tempat kerja pertamanya, atau prestasinya dia dulu sampai dipuji sama atasannya, atau bagaimana bisa dia jadi wartawan yang dapet ijin meliput ke istana negara, atau siapa aja temen-temen si dosen yang sukses dan sering nongol di berita tipi nasional, atau dia pake parfum apa, atau kenapa dia selalu pake seragam kantor kalo ngajar, kenapa dia nggak pernah nyukur kumisnya yang udah kayak hutan kalimantan, atau kenapa dia nggak pake deodoran sampe keteknya basah terus, atau…*hosh hosh* (apa lagi ya?!) argh… pokoknya di kelasnya, semua tentang dia (udah kayak judul pilem aja nih)

Gimana sama silabus dan materi kuliahnya?! Wekz! Gagal total!!! Jadi, bapak ini mengajar mata kuliah Manajemen Media Cetak. Materinya? Sejauh ini aku belum ngeliat ada materi dosen itu yang nyerempet ke masalah manajemen atau cara me manage, atau bagaimana media cetak itu bisa berjalan. Loh, yang diajarin apa phan? Yang diajarin, itu lebih ke sejarah media cetak versi bapaknya. Versi bapaknya? Ho oh… pokoknya seputar tempat kerjanya dulu di KR-harian kota jogja itu. (argh… nggak tahan! aku bolos kuliahnya minggu ini.ehm, sebenernya Karena nge MC di work shop cah andong sih… hehehe… maap narziz banget)

Pokoknya begitu deh.. semoga bapaknya cepet sadar, dan nggak narziz lagi, apalagi kalo ngajar…

eniwei, aku mau ikut lomba ngeblog on the spot 😀 sapa tau menang. Lumayan hadiahnya web hosting geratis! 🙂

All About Blog - NIX 2008 Yogyakarta

(loh… bukannya kamu panitia, phan?) *siyul-siyul*

doakan aku ajah, dan dukung aku 😀