Archive for review

Aku dan XL selama 6 Tahun

Posted in info, lomba with tags , , , on October 20, 2009 by iphan

XL

XL

*3 bulan yang lalu, di ITC Fatmawati*

Mama : “Ini enaknya pake kartu apa ya? (baru beli hape baru)

Iphan   : “XL aja maaa… Biar kalo nelfon dari Jogja – Bali enak”

Mama  : “Emang murah ya?”

Iphan   : “Iyaaa! Apalagi ke sesama XL. Udah pake XL ajaa” (merayu dengan semangat)

Kejadian Promosi ku ke Mama 3 bulan yang lalu itu bukan karena dibayar XL atau apa, tapi biar murah kalo telfonan sama mama. Secara kondisinya aku pake XL dan mama pake provider merah itu, agak sebel kalo harus telfon mama ke henfon. Karena beda provider, jadi pulsa sering kedodoran. Nah, mumpung si Nyonya besar baru beli hape baru (yang lama tetep dipake), aku saranin aja pake XL.

Well, aku pake XL udah dari jaman SMA dulu. Jaman kartu simcardnya warna bening. Lalu beralih ke Jempol, karena dulu ada promo gratis SMS sepuasnya (hahaha.. iya laah, siapa si yang gak mau geratisan?!) trus pindah lagi ke Bebas yang dulu geratis nelfon (walopun setiap berapa menit sekali mati. But it’s ok, namanya juga geratisan). Dan sekarang, setelah Jempol hilang, setelah Jimat muncul dan ilang lagi, aku tetep pake XL. Kenapa phan?

Ehm, sebenernya sejak SMA hingga sekarang, aku bolak-balik ganti nomer Hape. Dan entah kenapa primary numberku selalu XL. Dulu jaman punya dua bahkan 3 henfon, yang paling eksis tetep nomer XL. Akhirnya kedua henpon itu lenyap, tinggal nomer XL ku yang tetep eksis.

Masalahnya cocok-cocokan kali ya?! Waktu SMA, percaya ato enggak satu angkatan pada pake XL. Kalo gak pake, jangan harap deh dapet SMS berantai. Hahahaha.. dulu masih jaman beli pulsa 100 ribu, gratis 100 sms per hari selama sebulan. Makanya yang gak pake XL waktu itu jarang di SMS, sayang pulsa cin *maklum anak sekolahan*. Trus itu kebawa sampe sekarang…

Aku pribadi udah pewe pake XL selama 6 tahun. Walopun sering trouble (apalagi kalo ada promo baru, pasti deh sering eror) tapi belom mengganggu amat sangat sih. Malah kadang menguntungkan. Contoh kasus XL trouble tapi berkah buat aku :

  1. XL Bocor! Istilah ini sempet popular waktu aku masih SMA. Bhok, kalo XL lagi bocor, kita bisa nelfon gratis sepuasnya tanpa dipotong pulsa. Hahahaha.. what a wonderful thing, eh?!*
  2. XL Bocor, tapi internetnya. Akhir tahun 2008 menuju 2009 aku bener-bener dapet hadiah seru dari XL. Bayangpun, pulsa abis, eh tapi masih bisa internetan, gratis! Dan kenceng pula (eh, kencengnya pas di Bali aja ya, begitu dibawa ke Jogja, huhuhuhu… lemoot!). Entah apa ini emang kado taun baru dari XL ato XL emang bocor seperti biasanya. Hihihi.. sering-sering aja yah..

Dan sekarang aku terbantu sekali sama paket internet murah XL. Cuman 20 ribu bisa dapet 40 MB selama sebulan. Horaay! Karena paket internet XL ini, aku masih belom terlalu minat sama blackberry yang konon bisa internetan 24 jam itu. Lah, aku henpon biasa aja masih bisa sering apdet kok.. jadi buat apa beli BB? Kecuali XL menghapus tarif internet murahnya *plis jangaaan*

Trus juga ada paket 500 SMS XL itu. Helpful banget pas aku lagi sibuk ngurusin PB 09 chapter Jogja yang harus SMS sana sini, trus telfon sana sini. Buat aku tarifnya cukup murah. Apalagi kalo ngerti dan dibaca bener aturan masing-masing promonya 😀

Dan sampe sekarang, aku tetep make XL…

Jadi, siapa yang pake XL disini? *bagi-bagi kartu nama*

Advertisements

Ketika Cinta Bertasbih dan Ke-lebay-annya

Posted in film, info, nggak jelas with tags , , , , , on June 29, 2009 by iphan

KCB

KCB

Lagi demen ke bioskop karena banyak film bagus? Atau lagi pengen nonton film cuman bingung nonton apa? Kalo lagi pengen nonton film Indonesia, saranku tontonlah film selain Ketika Cinta Bertasbih! Kenapa phan?! Begini loh sodara-sodara *menghasut mode on*

Film KCB banyak bikin orang penasaran. Seperti mendompleng kesuksesan Film Ayat-Ayat Cinta, pantes aja kalo animo masyarakat lumayan gede untuk menonton KCB yang punya tipe sejenis. Belom lagi di posternya ada stempel yang bertuliskan: Dijamin Mesir Asli! (so what?!) Trus promosinya yang spektakuler menyebutkan : akan mengguncang 8 negara. Sedikit banyak pikiran kita pasti bakal beranggapan film ini akan berkali lipat lebih bagus. Hasilnya phan?

Kalo pinter sih, dari promosi dan posternya sudah ketauan bahwa film ini bakal lebay sekali. Tapi sumpah loh, aku gak nyangka kalau ke lebay an film ini akan merata hampir di seluruh durasi film.

Let see, kita bahas mulai dari jalan ceritanya. Mungkin karena gak mau diprotes oleh penggemar novel KCB, jalan ceritanya bisa dibilang ‘plek’ isi buku. Dari lompat-lompatnya, sampai dialognya masih memakai bahasa novel bukan bahasa film.

Lalu dari segi pemain dan aktingnya. Masih kaku. Hell yeah, banyak yang bilang “maklum itu pemain baru, wajar kalo masih canggung”. Hell.o!!! penonton mana mau peduli pemain filmnya itu baru casting kemaren sore. Yang penonton mau, para aktor tampil memuaskan di layar. Tapi nyatanya, akting mereka sekelas sinetron. Kaku banget! Aktor dan aktris senior seperti Didi Petet dan Deddy Mizwar belom cukup menutupi kekacauan akting para pemain tersebut.

Trus lebay nya dimana phan? Yeaaah! Lebaynya ada di bahasa yang diucapkan para pemainnya yang terlalu puitis. Lalu akting pemainnya yang sering over. Dan pengambilan shot-shot nggak penting yang menjadikan film ini seperti Tersanjung versi layar lebar.

Contoh konkritnya adalah adegan Zam eh Azzam yang baru turun di bandara bersama Eliana. Adik Azzam melihat kakakknya bersama artis dan diinterview oleh sejumlah wartawan infotaiment. Azzam melihat adiknya. Adiknya entah kenapa menangis-nangis nggak jelas melihat kakaknya. Lalu terjadilah shot ala Tersanjung itu. Gambar adik dan Azzam muncul bergantian. Mending cuman sebentar, ini ada kali sepuluh detik lebih, bolak-balik memperlihatkan wajah Azzam yang bingung di wawancara dengan wajah adik yang nangis bombay nggak ngerti kenapa. Lalu, yang terjadi adalah ada tulisan ” to be continued” di sudut kiri bawah layar. Pengen di jambak gak tuh?!

Itu satu dari sekian puluh adegan lebay yang ada di KCB. Sungguh seperti melihat sinetron… Mending sinetron, nontonnya geratis, lah ini bayar cing.

Dari tadi kamu ngomongin yang jelek-jelek sih phan, emang gak ada bagusnya ya? Ehm, gimana ya, masalahnya kita sudah di persiapkan untuk menonton film yang spektakuler. Eh, ternyata yang didapat Cuma begitu saja… *memasang nada kecewa yang mendalam*

Over all dari sepuluh bintang film ini layak mendapat empat. Budget produksi dengan hasil produksinya tidak berbanding lurus…

Begitu kira-kira review saya yang sangat subyektif ini. Mohon maaf jika ada yang tidak sesuai. Dan kepada om hermansaksono, terima kasih atas traktirannya. Semoga tidak menyesal. 😀