Archive for Yogyakarta

Tukang Parkir dan Tukang Palak

Posted in info, nggak jelas, protes, Uncategorized with tags , , , , , , on October 5, 2009 by iphan

Tukang parkir yang beneran :)

Tukang parkir yang beneran 🙂

Job desk tukang parkir sejati versi iphan :

  1. bantuin nyari tempat parkir.
  2. bantuin markirin motor / ngarahin parkir mobil
  3. bantuin ngeluarin motor dari tempat parkir / ngarahin mobil keluar dari tempat parkir.
  4. menjaga keamanan area parkir.
  5. karcis parkir asli. Punya pemkot setempat.
  6. harga parkir sesuai dengan karcis parkir
  7. tukang parkir asli, pake seragam, dan memang ditempatkan untuk bertugas disana.

Job desk tukang parkir yang sebenernya adalah tukang palak versi iphan :

  1. cuman nyuruh markir di suatu tempat.
  2. ngasih karcis parkir palsu, (atau bekas pakai)
  3. bantuin markir aja enggak.
  4. bantuin ngeluarin motor aja enggak.
  5. pas mau keluar cuman berdiri disamping sambil minta karcis dan minta duit.
  6. harga parkir suka-suka dewe. Seribu buat yang kayaknya sering kesitu, seribu limaratus yang punya muka cakep ato keliatan berduit, dua ribu kalo ada event atau mau hari raya atau lagi nggak punya duit.
  7. biasanya bukan tukang parkir beneran, alias preman setempat, atau tukang becak, atau pengangguran yang pengen dapet duit tanpa usaha yang berarti.

Oke dari kedua job desk diatas dapat dibedakan mana yang tukang parkir bener mana yang tukang palak. Soalnya kasus tukang palak berkedok tukang parkir di Jogja semakin parah dan memprihatinkan.

Contoh :

  1. Di pinggir jalan, depan mini market. Mau beli air mineral. Tapi ternyata air mineralnya abis. Gak jadi donk, lalu pas balik ke motor, ada orang nggak jelas berdiri dipinggir motor. Pas aku naek motor, eh ditodong duit seribu! Minta ditonjok gak?! Aku bilang aja : gak jadi belanja mas. Uang parkirnya besok aja kalo saya belanja. *ngeloyor pergi*
  2. Di nol KM. tempat biasanya anak-anak pada ngumpul. Aku parkir motor seperti biasa. Lalu muncul orang ngasih tiket karcis. Pas dibaca tiket karcis “sekaten” taun lalu. Dan minta uang parkir 2000 perak. Woh… Pengen disembur ternyata nih orang! PAK DISINI BIASANYA GAK ADA TUKANG PARKIR! BAPAK SIAPA??? Mau malakin sayaa??? *buangin karcis palsu itu*

See…?! Semakin memprihatinkan kondisi parkir kita ini.. *jengel setengah mati sama tukang palak*

Ayo kita jangan diem aja sama modus palak berkedok parkir! Kalo emang dia cuman minta duit doank, tapi nggak ngelakuin apa-apa, jangan dibayar. tapi kalo emang kita merasa terbantu, maka kita wajib membayar tukang parkir.

*nb : Foto diatas : itu waktu masi latian moto pake dslr. itu tukang parkir bukan tukang palak 🙂

Malioboro dan Mbak XXX

Posted in me, Uncategorized with tags , , on May 9, 2008 by iphan

malioboro

Malioboro. Salah satu ikon Yogyakarta yang terkenal. Punya banyak nilai dan kenangan, untuk setiap orang yang sempat singgah ke kota yang dijuluki Never Ending Asia ini. Juga, sebagai salah satu tempat perekonomian bagi pedagang kerajinan khas Yogyakarta. *udah EYD blom bahasaku?*

Malioboro… dan nggak perlu deh disebutin ada apa aja di sana.

Tapi yang aku mau cerita pengalaman teraneh selama aku mondar mandir di lorong Malioboro yang terkenal itu.

Jadi kemaren malem, pas lagi nyari blangkon merah ukuran orang dewasa dengan harga dibawah 15 ribu, ada mbak-mbak datang menghampiri. Ciri-cirinya berbaju gelap ketat, rambut dikuncir kuda, umur sekitar 25 an, memakai lipstik warna senada dengan bibir, pemerah pipi warna kecoklatan, parfum dari bibit umbi-umbian, rok batik selutut tinggian dikit, anting-anting gelang besar yang sering dipake alicia keys itu, gak ketinggalan tas selempang batik. Segi wajah, Bukan tipe aku sama sekali. tinggi? Lebih tinggi dikit dari tika. Tapi tetep lucuan tika (menjura ke tika).. 😀

Lalu terjadilah percakapan seperti ini :

mbak X : “permisi mas, lagi nyariin apa?”
aku : *masih jalan, gak sadar kalo dipanggil*
mbak X : “mas, mas…” *nyolek aku*
aku : “eh.. ah… iya mbak?” *kaget beneran, sudah berani maen colek-colekan nih…*
mbak X : “masnya, disini nyari apa?”
aku : “nyari blangkon, mbak” *sopan,sesopan-sopannya*
mbak X : ” Kesini sama siapa?”
aku : *otakku tiba-tiba ter upgrade ke umur 21 tahun +* “sendirian mbak”
mbak X : “masnya, dari mana?”
aku : “oh, saya dari bali.” (gak boong kan?)
mbak X : “ada nomer hape?”
aku : “buset, blom kenalan udah nanya hape nih” *meladeni mbaknya dan melupakan blangkonnya mode on*
mbak X : “ah, masnya bisa aja… kenalin aku A***”
aku : “aku, Pri” (keceplosan, make nama samaran pas kenalan sama blogger virus tak ganteng sama sekali itu. terinspirasi dari nama aprikot yang sangat universal itu, tapi disingkat Pri. Padahal aprikot itu cewek. maapkan aku jeung Pri…)
mbak X : “Jadi, nomer hape masnya?”
aku : “buat apaan mbak?”
mbak X : “buat menghubungi masnya, kalo masnya perlu guide di jogja”
aku : “oh… gini mbak, aku lagi mau nyari blangkon”
mbak X : *sangat agresif menjawab* “saya temeni! Masnya, kalo capek bisa saya pijetin ntar.”
aku : “berapa memangnya?” *aseli, iseng banget nanya beginian*
mbak X : “nggak enak ngomong disini mas, kita duduk dulu gimana. itu ada dankin donat *nunjuk dankin donat yang ada di ramai mol itu*
aku : “makasih, mbak… tapi saya ini kuliah di jogja mbak. bukan turis”
mbak X : *sadar dari kekhilafannya* “oh, maaf” *ngeloyor pergi*

Beh, aku tengak-tengok kanan-kiri. Ternyata ibu-ibu, mas-mas, mbak-mbak, mbah-mbah yang lagi jualan pada merhatiin dan cengar-cengir, ketawa-ketiwi, bisik-bisik ndak jelas… Sepertinya mereka tau dan ngerti siapa si mbak itu dan pembicaraan apa yang kita obrolin… Argh, Mbak X, dirimu merusak citraku sebagai anak baek-baek dimata pedagang Malioboro!!!

Aku masih perlu waktu beberapa menit untuk harus menyadari, kalo aku lagi di Malioboro bukan Pasar Kembang… ato jangan-jangan pasar kembangnya udah melebarkan sayapnya hingga malioboro?!

Trus blangkonnya? hahaha… lupa… jadi malah jalan-jalan ke maliobor mol. melarikan diri dari mbak X, dan pedagang-pedagang yang cekikikan nggak jelas itu…